Harga minyak naik di perdagangan Asia jelang pertemuan OPEC+

Harga minyak naik di perdagangan Asia pada Jumat sore, di tengah taruhan bahwa OPEC+ akan membahas pengurangan produksi pada pertemuan 5 September, meskipun kekhawatiran pembatasan COVID-19 China dan pertumbuhan global yang lemah terus membatasi kenaikan.

Minyak mentah berjangka Brent terangkat 1,23 dolar AS atau 1,3 persen, menjadi diperdagangkan di 93,59 dolar AS per barel pada pukul 06.30 GMT.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 1,25 dolar AS atau 1,4 persen, menjadi diperdagangkan di 87,86 dolar AS per barel.

Kedua kontrak acuan tergelincir 3,0 persen di sesi sebelumnya ke posisi terendah dua minggu. Brent menuju penurunan mingguan hampir 7,0 persen, dan WTI berada di jalur untuk turun sekitar 5,0 persen minggu ini.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, akan bertemu pada 5 September dengan latar belakang penurunan harga dan penurunan permintaan, bahkan ketika produsen utama Arab Saudi mengatakan pasokan tetap ketat.

"Kami memperkirakan kelompok untuk membiarkan target produksi tidak berubah. Angka mereka sendiri menunjukkan pasar yang lebih ketat dari perkiraan dan mereka mungkin juga menginginkan kejelasan lebih lanjut tentang pasokan Iran sebelum membuat perubahan besar pada kebijakan produksi," kata Warren Patterson, kepala departemen produksi. penelitian komoditas di ING.

OPEC+ minggu ini memangkas prospek permintaannya, sekarang memperkirakan permintaan akan tertinggal dari pasokan sebesar 400.000 barel per hari (bph) pada 2022, tetapi memperkirakan defisit pasar sebesar 300.000 barel per hari dalam kasus dasarnya untuk 2023.

Pasar juga mengawasi potensi batas harga pada ekspor minyak Rusia.

Para menteri keuangan G7 diperkirakan akan memperkuat rencana pada Jumat guna memberlakukan batasan harga pada minyak Rusia yang bertujuan memangkas pendapatan untuk perang Moskow di Ukraina, tetapi menjaga minyak mentah tetap mengalir untuk menghindari lonjakan harga. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi militer khusus".

Sementara itu, investor tetap khawatir tentang dampak pembatasan COVID-19 terbaru di China. Kota Chengdu pada Kamis (1/9/2022) memerintahkan penguncian yang telah memukul produsen seperti Volvo.

"Harga minyak telah menghadapi pertemuan hambatan akhir-akhir ini, dengan penguncian virus baru-baru ini di China datang setelah pembacaan PMI yang lesu menunjukkan gambaran pertumbuhan yang lebih rendah untuk jangka waktu yang lebih lama dan menempatkan prospek permintaan dalam risiko," kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG.

Data menunjukkan aktivitas pabrik China pada Agustus mengalami kontraksi untuk pertama kalinya dalam tiga bulan di tengah melemahnya permintaan, sementara kekurangan daya listrik dan wabah COVID-19 mengganggu produksi.