Harga Minyak Naik Dipengaruhi Permintaan Global Meningkat

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik pada hari Jumat karena rebound dalam permintaan global secara luas diperkirakan dan pemulihan yang lambat untuk ekspor Pantai Teluk AS dan pusat penyulingan dari badai awal pekan ini tampaknya akan semakin menguras stok.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (4/9/2021), harga minyak mentah berjangka Brent naik 39 sen, atau 0,5 persen, menjadi USD 73,42 per barel pada 1231 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 21 sen atau 0,3 persen pada USD 70,20 per barel. Kedua kontrak minyak acuan sebagian besar stabil untuk minggu ini.

Sekitar 1,7 juta barel per hari produksi minyak tetap ditutup di Teluk Meksiko AS, dengan kerusakan pada heliport dan depot bahan bakar memperlambat kembalinya awak ke platform lepas pantai, sumber mengatakan kepada Reuters.

“Produksi Teluk AS yang berkepanjangan dan pemadaman kapasitas penyulingan Louisiana, yang pasti akan mengukir lubang yang lebih besar pada stok minyak AS yang sudah berkurang, serta data yang menunjukkan pemulihan permintaan bahan bakar domestik yang terus berlanjut merupakan faktor pendukung,” kata Vandana Hari, analis energi. di Wawasan Vanda.

Beberapa analis melihat ruang untuk kenaikan harga lebih lanjut di tengah pengetatan pasokan minyak mentah dan tanda-tanda pulihnya permintaan setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, tetap pada rencana untuk menambah 400,00 barel per hari (bph) ke pasar. selama beberapa bulan ke depan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dukungan AS

Harga minyak
Harga minyak

Amerika Serikat menyambut baik langkah tersebut dan berjanji untuk menekan klub pengekspor untuk berbuat lebih banyak guna mendukung pemulihan ekonomi dengan melepaskan produksi.

"Dengan pasar minyak masih sangat defisit untuk sisa tahun ini, minyak tampaknya siap untuk reli lebih lanjut karena OPEC+ memberi sinyal disiplin dalam mengurangi pemotongan dan karena stok AS terus menurun," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel