Harga Minyak Naik Tipis Usai OPEC Tetap Pangkas Produksi

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak mentah AS naik lebih tinggi pada hari Jumat, berbalik positif setelah penurunan awal, didukung oleh ekspektasi bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutu mereka, yang dikenal sebagai OPEC+, akan mempertahankan pengurangan produksi.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (30/10/2021), harga minyak mentah Brent 0,07 persen lebih tinggi pada USD 84,38 per barel dan minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,92 persen menjadi USD 83,57. Kedua tolok ukur menyentuh tertinggi multi-tahun pada hari Senin.

“Sementara lebih banyak pasokan Iran mungkin datang online, sepertinya OPEC+ tidak mungkin meningkatkan produksi yang memberi kekuatan ke pasar hari ini,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Harga telah tertekan sejak Rabu oleh laporan bahwa stok minyak mentah AS naik 4,3 juta barel dalam minggu terakhir. Iran mengatakan pembicaraan tentang menghidupkan kembali kesepakatan internasional tentang program nuklirnya akan dimulai kembali pada akhir November, membawanya selangkah lebih dekat untuk meningkatkan ekspor minyak.

“Peningkatan tajam dalam stok minyak mentah AS dan harapan pembicaraan nuklir dilanjutkan dengan Iran untuk sementara meredakan kekhawatiran tentang pasokan sampai batas tertentu,” kata Carsten Fritsch dari Commerzbank.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Lonjakan Harga Minyak

Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Minyak mentah telah melonjak pada 2021 karena ekonomi pulih dari pandemi COVID-19, tetapi harga berada di jalur untuk jatuh minggu ini, dengan Brent menghadapi penurunan mingguan pertama dalam sekitar dua bulan.

Pada hari Kamis, Aljazair mengatakan peningkatan produksi minyak mentah oleh OPEC+ pada bulan Desember tidak boleh melebihi 400.000 barel per hari (bph) karena ketidakpastian dan risiko pasar. Aliansi, yang secara bertahap melepaskan rekor pengurangan produksi tahun lalu, bertemu pada 4 November.

Harga gas Inggris dan Eropa terus turun pada hari Jumat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia dapat mulai memompa gas ke penyimpanan Eropa.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel