Harga Minyak Terjun Bebas Selama Seminggu, Kenapa?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak menutup minggu kerugian terbesar mereka dalam lebih dari sembilan bulan dengan penurunan lainnya pada hari Jumat.

Penurunan harga minyak ini karena investor menjual berjangka untuk mengantisipasi melemahnya permintaan bahan bakar di seluruh dunia karena lonjakan kasus COVID-19.

Pasar minyak mentah sekarang telah membukukan kerugian tujuh hari berturut-turut. Banyak negara di seluruh dunia menanggapi meningkatnya tingkat infeksi karena varian Delta dengan menambahkan pembatasan perjalanan untuk memotong penyebaran.

China telah memberlakukan metode desinfeksi yang lebih ketat di pelabuhan, menyebabkan kemacetan, negara-negara termasuk Australia telah meningkatkan pembatasan perjalanan, dan permintaan bahan bakar jet global melunak setelah membaik di sebagian besar musim panas.

“Sulit bagi harga untuk menemukan dukungan dengan ketidakpastian semacam ini,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLP di New York seperti dikutip dari CNBC, Sabtu (21/8/2021).

Minyak mentah Brent turun 8 persen pada minggu ini, menetap di USD 1,27, atau 1,9 persen, menjadi USD 65,18 per barel, terendah sejak April.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman September turun USD 1,37, atau 2,2 persen, menjadi USD 62,32 per barel pada hari Jumat, kehilangan lebih dari 9 persen untuk minggu ini.

China, importir minyak mentah terbesar di dunia, telah memberlakukan pembatasan baru dengan kebijakan virus corona “tanpa toleransi”, yang memengaruhi pengiriman dan rantai pasokan global. Amerika Serikat dan China juga telah memberlakukan pembatasan kapasitas penerbangan.

“Mereka bertindak keras untuk wabah minimal, yang merupakan ancaman langsung untuk profil permintaan di sana,” kata Kilduff.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penguatan Dolar

Ilustrasi Tambang Minyak 5 (Liputan6.com/M.Iqbal)
Ilustrasi Tambang Minyak 5 (Liputan6.com/M.Iqbal)

Beberapa perusahaan AS telah menunda rencana kembali ke kantor. Apple Inc, perusahaan AS terbesar berdasarkan nilai pasar, menunda kembalinya pekerjanya hingga awal 2022, Bloomberg melaporkan.

Dolar AS mencapai level tertinggi sembilan bulan di tengah tanda-tanda Federal Reserve AS sedang mempertimbangkan untuk mengurangi stimulus tahun ini. Harga minyak bergerak terbalik terhadap mata uang AS, membuat minyak lebih mahal bagi pembeli asing ketika dolar menguat.

Sementara varian Delta menyeret permintaan bahan bakar, pasokan terus meningkat. Produksi AS naik menjadi 11,4 juta barel per hari dalam minggu terakhir, dan perusahaan pengeboran menambahkan rig untuk minggu ketiga berturut-turut, kata perusahaan jasa Baker Hughes.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya perlahan-lahan meningkatkan pasokan yang telah ditutup di awal pandemi.

Kontrak berjangka menunjukkan bahwa pasar mengharapkan banyak pasokan dalam beberapa bulan mendatang. Premi untuk kontrak Brent bulan depan selama kontrak bulan ketiga telah hampir setengahnya antara akhir Juli dan sekarang, menunjukkan bahwa pasokan jangka pendek tidak akan seketat yang diperkirakan pasar.

“Pasar minyak dengan cepat menyadari bahwa varian Delta adalah masalah yang berkembang dan rintangan potensial untuk pemulihan permintaan mobilitas/bahan bakar,” Francisco Blanch, ahli strategi komoditas & derivatif Bank of America, mengatakan dalam sebuah catatan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel