Harga minyak terus turun, lockdown Shanghai pukul prospek permintaan

·Bacaan 2 menit

Harga minyak memperpanjang kerugian di sesi Asia pada Senin pagi, di tengah kekhawatiran terus-menerus bahwa penguncian COVID-19 yang berkelanjutan di Shanghai dan potensi kenaikan suku bunga AS akan menghambat pertumbuhan ekonomi global dan permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka Brent merosot 1,90 dolar AS atau 1,8 persen, menjadi diperdagangkan di 104,75 dolar AS per barel pada pukul 00.15 GMT. Sementara itu, harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS jatuh 1,89 dolar AS atau 1,9 persen, menjadi diperdagangkan di 100,18 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan minyak kehilangan hampir 5,0 persen minggu lalu karena kekhawatiran permintaan.

"Sentimen bearish melebihi kekhawatiran atas pasokan global yang ketat karena China melanjutkan penguncian di Shanghai dan investor bersiap untuk serangkaian kenaikan suku bunga AS," kata Manajer Umum Penelitian Nissan Securities, Hiroyuki Kikukawa.

Investor mencoba menyesuaikan posisi mereka sebelum musim mengemudi musim panas di AS yang dimulai akhir Mei, katanya.

"Tetapi harga minyak diperkirakan tidak akan turun di bawah 90 dolar AS per barel karena prospek larangan potensial oleh Uni Eropa terhadap minyak Rusia di tengah krisis Ukraina yang semakin dalam," katanya.

Otoritas Shanghai yang memerangi wabah COVID-19 telah mendirikan pagar di luar bangunan tempat tinggal, memicu kemarahan publik baru atas penguncian yang telah memaksa sebagian besar dari 25 juta orang kota itu berada di dalam ruangan.

Baca juga: Kematian COVID di Shanghai jadi 87, kasus positif di Beijing bertambah

Ketua Federal Reserve (Fed) AS Jerome Powell telah mengindikasikan bahwa kenaikan suku bunga setengah poin "akan ada di atas meja" ketika Fed bertemu pada Mei untuk menyetujui yang berikutnya dalam apa yang diharapkan menjadi serangkaian kenaikan tahun ini.

Di sisi penawaran, perusahaan energi AS menambahkan rig minyak dan gas alam selama lima minggu berturut-turut di tengah harga tinggi dan dorongan pemerintah.

Di Eropa, Konsorsium Pipa Kaspia Rusia-Kazakh (CPC) melanjutkan ekspor penuh mulai 22 April setelah hampir 30 hari gangguan menyusul perbaikan pada salah satu fasilitas pemuatan utamanya, tiga sumber yang mengetahui rencana pemuatan pelabuhan mengatakan kepada Reuters, Jumat (22/4/2022).

Baca juga: Saham Asia jatuh, namun dolar menguat saat pasar khawatir bunga Fed

Namun beberapa analis mengatakan krisis yang memburuk di Ukraina dapat meningkatkan tekanan pada Uni Eropa untuk memberikan sanksi pada minyak Rusia dan harga dapat bergerak lebih tinggi akhir tahun ini.

Rusia adalah pemasok gas utama Eropa dan pengekspor minyak terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi.

Morgan Stanley menaikkan perkiraan harga kuartal ketiga untuk Brent sebesar 10 dolar AS per barel menjadi 130 dolar AS dengan alasan "defisit yang lebih besar" tahun ini karena pasokan yang lebih rendah dari Rusia dan Iran, yang kemungkinan akan melebihi hambatan permintaan jangka pendek.

Baca juga: Minyak catat kerugian mingguan 5 persen karena khawatirkan pertumbuhan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel