Harga minyak turun, dekati terendah 2 bulan

Harga minyak merosot mendekati level terendah dua bulan pada awal perdagangan Asia pada Senin pagi, karena kekhawatiran pasokan mereda sementara kekhawatiran atas permintaan bahan bakar China dan kenaikan suku bunga membebani harga.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari tergelincir 28 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 87,34 dolar AS per barel pada pukul 01.03 GMT, setelah menetap di level terendah sejak 27 September pada akhir pekan lalu.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Desember diperdagangkan di 80 dolar AS per barel, turun 8 sen menjelang berakhirnya kontrak pada Senin. Kontrak Januari yang lebih aktif turun 21 sen menjadi diperdagangkan di 79,90 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan ditutup pada Jumat (18/11/2022) di level terendah sejak 27 September, memperpanjang kerugian untuk minggu kedua, dengan Brent turun 9,0 persen dan WTI 10 persen lebih rendah.

Spread harga minyak mentah berjangka Brent bulan depan menyempit tajam minggu lalu, sementara WTI berubah menjadi contango (situasi di mana harga komoditas berjangka lebih tinggi dari harga spot), mencerminkan berkurangnya kekhawatiran pasokan.

Pasokan minyak mentah yang ketat di Eropa telah mereda karena kilang-kilang telah menumpuk stok menjelang embargo Uni Eropa pada minyak mentah Rusia 5 Desember, memberikan tekanan pada pasar minyak mentah fisik di seluruh Eropa, Afrika dan Amerika Serikat.

Baca juga: Harga minyak turun dua persen, pasar kekhawatiran permintaan melemah

Kepala kebijakan energi Uni Eropa mengatakan kepada Reuters bahwa Uni Eropa berharap peraturannya selesai tepat waktu untuk pengenalan rencana G7 membatasi harga minyak mentah Rusia pada 5 Desember.

Analis RBC Capital Mike Tran mengatakan kontrak WTI Desember yang lemah dan berakhir hari ini mengindikasikan penjualan di paper market daripada pelemahan di pasar fisik yang sebenarnya.

"Persediaan global yang ketat tidak mendukung surplus tradisional barel adalah alasan untuk contango," katanya dalam sebuah catatan.

Sementara indikator pasar spot While North Sea dan West Africa jauh dari kuat, mereka juga tidak menunjukkan tanda-tanda kesulitan, tambahnya.

Pasar minyak diesel tetap ketat, dengan Eropa dan Amerika Serikat bersaing untuk mendapatkan barel. Sementara China hampir menggandakan ekspor dieselnya pada Oktober dari setahun sebelumnya menjadi 1,06 juta ton, volumenya jauh di bawah 1,73 juta ton pada September.

Permintaan di importir minyak mentah utama dunia tetap terhambat oleh pembatasan COVID-19 sementara ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut di tempat lain telah meningkatkan greenback, membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi investor.

Baca juga: Harga minyak jatuh, dipicu ketegangan geopolitik reda & COVID China