Harga Minyak Turun di Tengah Kekacauan Kazakhstan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak lebih rendah pada hari Jumat, karena pasar membebani kekhawatiran pasokan dari kerusuhan di Kazakhstan dan pemadaman di Libya terhadap laporan pekerjaan AS yang meleset dari ekspektasi dan potensi dampaknya terhadap kebijakan Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (8/1/2022), harga minyak mentah Brent turun 24 sen, atau 0,3 persen, menjadi USD 81,75 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 56 sen, atau 0,7 persen, menjadi USD 78,90 per barel.

Brent dan WTI berada di jalur untuk kenaikan sekitar 5 persen di minggu pertama tahun ini, dengan harga tertinggi sejak akhir November, didorong oleh kekhawatiran pasokan.

"Data ketenagakerjaan menyuntikkan tanda tanya ke mana kita akan pergi dari sini dan ketakutan Omicron telah merayap kembali ke pasar," kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management.

Di kota utama Kazakhstan, Almaty, pasukan keamanan tampaknya mengendalikan jalan-jalan dan presiden mengatakan tatanan konstitusional sebagian besar telah dipulihkan, sehari setelah Rusia mengirim pasukan untuk menumpas pemberontakan.

Protes dimulai di wilayah barat Kazakhstan yang kaya minyak setelah batas harga negara bagian pada butana dan propana dihapus pada Hari Tahun Baru.

Produksi di ladang minyak utama Kazakhstan Tengiz berkurang pada hari Kamis, operatornya Chevron Corp mengatakan, karena beberapa kontraktor mengganggu jalur kereta api untuk mendukung protes yang terjadi di seluruh negara Asia tengah.

Produksi di Libya telah turun menjadi 729.000 barel per hari dari tertinggi 1,3 juta barel per hari tahun lalu, sebagian karena pekerjaan pemeliharaan pipa.

Satu barel minyak untuk pengiriman Maret dijual dengan diskon sebanyak 70 sen per barel untuk pengiriman Februari, tertinggi sejak November.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Data Tenaga Kerja AS

Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Kedua tolok ukur naik USD 1 di awal sesi tetapi minyak, bersama dengan pasar saham dan dolar, berada di bawah tekanan setelah angka ketenagakerjaan AS meleset dari ekspektasi.

Pekerjaan AS di negara itu meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan Desember di tengah kekurangan pekerja, dan peningkatan pekerjaan dapat tetap moderat dalam waktu dekat karena infeksi COVID-19 yang meningkat mengganggu kegiatan ekonomi.

Sementara itu, penambahan pasokan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutu - bersama-sama disebut OPEC+ - tidak mengikuti pertumbuhan permintaan.

Produksi OPEC pada bulan Desember naik 70.000 barel per hari dari bulan sebelumnya, dibandingkan dengan peningkatan 253.000 barel per hari yang diizinkan berdasarkan kesepakatan pasokan OPEC+ yang memulihkan produksi yang dipangkas pada tahun 2020 ketika permintaan runtuh di bawah penguncian COVID-19.

Data pemerintah minggu ini juga menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen utama dunia, telah turun selama enam minggu berturut-turut pada akhir tahun ke level terendah sejak September.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel