Harga Perak Bakal Sentuh Level Tertinggi 9 Tahun Terakhir, Lebih Mahal dari Emas

Merdeka.com - Merdeka.com - Harga perak diprediksi bisa mencapai level tertinggi dalam sembilan tahun pada tahun 2023. Harga perak diprediksi bisa menyentuh USD 30 per ons, mungkin bisa melebihi harga emas.

Melansir dari CNBC, para analis mengatakan pasokan perak yang tidak mencukupi serta kecenderungannya untuk menjadi pemain yang lebih baik dari pada emas pada periode inflasi tinggi. Ini menjadi salah satu faktor pendorong utama yang mendukung prospek tersebut.

Menurut data harga penutupan dari definitif perak spot terakhir kali menyentuh level USD 30 per ons pada Februari 2013.

"Perak secara historis memberikan keuntungan hampir 20 persen per tahun pada tahun-tahun inflasi tinggi. Mengingat rekam jejak tersebut, dan betapa murahnya harga perak dibandingkan dengan emas, tidak mengherankan melihat harga perak menuju USD 30 per ons tahun ini, meskipun hal itu kemungkinan akan memberikan penolakan yang signifikan," ujar CEO di ABC Bullion, Janie Simpson, dikutip dari CNBC, Jumat (20/1).

Dia menyebut harga perak spot mencatat rekor tertinggi USD 49,45 pada tahun 1980 dengan latar belakang tingkat inflasi 13,5 persen , naik dari sekitar USD 4 pada tahun 1976, ketika tingkat inflasi lebih dingin pada 5,7 persen.

kepala strategi logam di perusahaan logam mulia MKS PAMP, Nicky Shiels memprediksi perak akan pembukuan defisit lebih dari 100 juta ons selama lima tahun ke depan dengan permintaan industri yang memacu ketatnya pasokan.

"Segmen terbesar dari permintaan perak adalah industri, yang setara dengan hampir 50 persen dari total permintaan," kata Shiels.

Puncak Pasokan Perak

Di sisi lain, Presiden Wheaton Precious Metals Randy Smallwood mengatakan, puncak pasokan perak sekitar lima, enam tahun lalu. Menurutnya, produksi perak di seluruh dunia sebenarnya telah menurun dan tidak terlihat banyak perak yang diproduksi dari tambang.

Menurut kelompok perdagangan The Silver Institute, pasokan perak dari produksi tambang pada tahun 2022 adalah 843,2 juta ons, masih jauh dari puncak dekade ini sebesar 900 juta ons pada tahun 2016.

Pasokan perak, yang sebagian besar diproduksi sebagai produk sampingan dari tambang timbal-seng, tembaga, dan emas, umumnya tidak merespons permintaan dengan cepat.

"Ketika harga perak naik, bukan berarti tambang perak dapat meningkatkan produksi, karena tambang perak hanya memasok sekitar 25 persen dari perak," tuturnya.

Namun, dia menyatakan bahwa meskipun tidak mengejutkan melihat perak menyentuh USD 30 per ons, dia tidak berpikir harga itu akan bertahan. Dia meminta harga untuk tetap nyaman di atas USD 20 per ons.

"Saya sangat bullish pada emas, tapi saya bahkan lebih bullish pada perak," kata Smallwood. [idr]