Harga Telur Ayam di Ramadan 2021 Naik, Tapi Tak Setinggi Tahun Lalu

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Harga telur ayam di pasar tradisional wilayah Jabodetabek dan Bandung mengalami kenaikan pada Ramadan 2021. Namun kenaikan harga telur di tahun ini tidak setinggi tahun sebelumnya.

"Di tingkat konsumen pasar tradisional sekitar Jabodetabek dan Bandung justru harga telur ayam di Ramadan 2021 ini kenaikannya rendah di banding tahun lalu," jelas Ketua Umum Asosiasi Peternak Layer Nasional, Ki Musbar Mesdi, saat dihubungi Merdeka.com, Selasa (13/4/2021).

Dia mencatat, saat ini, harga jual telur ayam berkisar Rp 24.500 - Rp 25.500 per kilogram (kg). Sedangkan pada Ramadan 2020 lalu harga jual telur mampu menembus Rp 28.000 per kg.

"Jadi, kenaikan (harga telur) puasa ini paling di bawah 10 persen lah dari harga acuan di tingkat konsumen," tekannya.

Menurutnya, rendahnya kenaikan telur pada bulan Ramadan tahun ini tak lepas dari masih belum pulihnya daya beli masyarakat akibat dampak pandemi Covid-19. Walhasil turut mengurangi konsumsi masyarakat akan telur di dibulan puasa kali ini.

"Ya kan, kalau daya beli itu terkait kemampuan. Seperti sekarang kalu masih belum pulih (daya beli) ya orang juga mikir-mikir lagi untuk konsumsi lebih, termasuk beli telur," paparnya.

Oleh karena itu, dia meminta kepada pemerintah untuk terus memperkuat kebijakan penanganan pandemi Covid-19. Salah satunya dengan percepatan pelaksanaan Vaksinasi Covid-19.

"Dengan vaksinasi kita berharap pandemi Covid-19 akan bisa diatasi. Karena sumber masalahnya ada di pandemi sendiri," tuturnya.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Sederet Strategi Mentan Amankan Stok Pangan Jelang Ramadan 2021

Mentan Syahrul Yasin Limpo membuka talkshow komoditas Porang yang memiliki potensi besar terhadap perkembangan ekspor produk pertanian nasional.
Mentan Syahrul Yasin Limpo membuka talkshow komoditas Porang yang memiliki potensi besar terhadap perkembangan ekspor produk pertanian nasional.

Sebelumnya, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo memaparkan beberapa strategi Kementerian Pertanian dalam memastikan stok pangan aman menjelang bulan Ramadan dan Idul Fitri. Langkah ini dilakukan sebagai upaya antisipasi untuk memenuhi permintaan masyarakat yang akan melonjak tinggi khususnya untuk komoditas pangan pokok seperti beras dan daging.

"Menjelang Ramadan dan hari Raya Idul Fitri yang sebentar lagi akan kita hadapi, perlu antisipasi dengan baik terutama terkait dengan ketersediaan pangan pokok di masyarakat,” ucap Mentan dalam paparannya dalam Rapat Kerja (Raker) bersama dengan Komisi IV DPR RI di Senayan, Jakarta, Kamis (18/3/2021).

Mentan menambahkan, secara khusus Kementan memberikan perhatian serius dikarenakan berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya pada saat Ramadan dan Idul Fitri akan banyak disoroti perihal ketersediaan, kecukupan stok sampai fenomena lonjakan atau penurunan harga pangan yang dapat mengganggu ibadah selama bulan suci tersebut.

"Langkah yang diambil Kementerian Pertanian adalah melalui optimalisasi penyediaan pangan dari dalam negeri, dan mempercepat proses impor untuk komoditas pangan yang belum sepenuhnya dicukupi dari dalam negeri, seperti kedelai, bawang putih, daging sapi dan kerbau serta gula pasir," bebernya.

Mentan mengatakan, Kementan telah membuat perhitungan prognosa ketersediaan dan kebutuhan pangan pokok berdasarkan data yang tersedia.

Sesuai prognosa neraca pangan pokok sampai bulan Mei 2021 diperkirakan stok dalam keadaan cukup. Beras diperkirakan akan surplus 12,56 juta ton, begitu juga jagung surplus 3,40 juta ton.

"Khusus beras surplus yang terjadi karena pada Maret dan April 2021 ini memasuki panen raya. Berdasarkan hasil perhitungan sampai dengan Minggu II Maret 2021 menunjukkan stok beras yang tersimpan di berbagai tempat seperti di Bulog, penggilingan, pedagang, PIBC dan lainnya, total stok mencapai 6,79 juta ton,” ujarnya.

Selain itu, Mentan menuturkan bahwa terjadi surplus komoditas jagung dikarenakan petani telah memasuki masa panen mulai dari awal tahun sampai dengan Mei 2021. Tidak hanya itu, untuk komoditas lain diperkirakan juga akan tersedia dalam jumlah cukup di antaranya komoditas bawang, cabai, daging ayam ras, telur, gula dan minyak goreng.

"Dalam rangka meyakinkan publik terkait dengan jaminan ketersediaan pangan pokok saat memasuki Ramadan dan Idul Fitri benar-benar tersedia secara fisik dan harga di petani terjaga dengan baik, maka Kementerian Pertanian membuat berbagai langkah antisipasi,” ucap Mentan

Infografis Harga Telur dan Ayam Naik

Infografis harga telur dan ayam naik (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis harga telur dan ayam naik (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: