Harga Tes PCR Makin Murah, Masyarakat Bisa Lebih Proaktif Periksa Mandiri

Liputan6.com, Jakarta - Harga tes PCR di Indonesia yang sudah turun dan semakin murah diharapkan memacu masyarakat lebih proaktif melakukan pemeriksaan mandiri. Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan sudah mengatur kembali harga tes PCR.

Surat edaran Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Nomor HK.02.02/I/2845/2021 Tentang Batas Tarif Tertinggi Pemeriksaan Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) terbaru, pemeriksaan menjadi Rp495.000 untuk wilayah Jawa-Bali dan Rp525.000 untuk luar Jawa-Bali.

Menteri Komunikasi dan Informatika RI Johnny G. Plate menyampaikan, bila tes PCR semakin murah dan cepat, akan mempermudah masyarakat yang memerlukan pemeriksaan (testing) COVID-19.

“Perlindungan kesehatan rakyat semasa pandemi COVID-19 selalu menjadi prioritas utama. Semoga kebijakan baik ini dapat memotivasi lebih banyak warga untuk bersikap proaktif melakukan tes secara mandiri," ujar Plate dalam pernyataan tertulis yang diterima Health Liputan6.com, Senin (16/8/2021) malam.

"Sehingga pada akhirnya Indonesia lebih cepat pulih dari pandemi."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Harga Tes PCR Turun, Permudah Masyarakat untuk Testing

Petugas medis saat melakukan tes Covid-19 kepada salah satu warga di GOR Kecamatan Makasar, Jakarta Timur, Senin (17/5/2021). Hari ini tercatat sebanyak 71 warga yang diundang oleh RT di wilayah masing-masing menjalani tes Covid-19, baik tes antigen maupun PCR. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)
Petugas medis saat melakukan tes Covid-19 kepada salah satu warga di GOR Kecamatan Makasar, Jakarta Timur, Senin (17/5/2021). Hari ini tercatat sebanyak 71 warga yang diundang oleh RT di wilayah masing-masing menjalani tes Covid-19, baik tes antigen maupun PCR. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Menkominfo Johnny G. Plate juga mengharapkan dukungan dan kerja sama segenap pihak terkait penurunan harga tes PCR, agar dengan niat baik berusaha mematuhi kebijakan baru yang ditetapkan.

"Tentunya, supaya makin banyak rakyat dapat mengakses tes PCR dan hasil tes dapat diketahui dengan lebih cepat," harapnya.

Kementerian Kesehatan telah melakukan evaluasi terkait biaya operasional terbaru pelaksanaan tes PCR. Pemerintah akan terus mengevaluasi dan meninjau ulang batas tertinggi harga tes tersebut secara berkala berdasarkandinamika yang ada.

Aturan batas harga tertinggi pemeriksaan RT-PCR terbaru ini berlaku mulai 17 Agustus 2021. Batas harga tertinggi tes PCR di luar Jawa-Bali berbeda dengan di Jawa-Bali karena memperhitungkan variabel biaya transportasi.

Sebagaimana surat edaran Kemenkes yang diteken Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Abdul Kadir pada 16 Agustus 2021, batasan tarif harga tes PCR berlaku untuk masyarakat yang melakukan pemeriksaan RT-PCR atas permintaan sendiri atau mandiri.

Infografis Waktu Tepat Tes Swab dan Mengulangi bila Hasilnya Negatif Covid-19

Infografis Waktu Tepat Tes Swab dan Mengulangi bila Hasilnya Negatif Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Waktu Tepat Tes Swab dan Mengulangi bila Hasilnya Negatif Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel