Harga Tes PCR Turun, Ganjar: Jangan-jangan Ada yang Lebih Murah

·Bacaan 1 menit

VIVA – Presiden Joko Widodo telah meminta harga tes PCR turun menjadi Rp400 ribu hingga Rp500 ribu. Selain itu, Presiden juga meminta hasil PCR bisa diketahui lebih cepat, yaitu 1x24 jam.

Menanggapi hal tersebut Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyambut baik. Namun ia berharap pemerintah pusat menghitung ulang berapa sebenarnya biaya yang mesti dikeluarkan untuk setiap melakukan tes. Artinya komponen di dalamnya, berapa harga reagen, VTM dan berapa untuk tenaga dan prosesnya.

"Jangan-jangan, ada harga yang jauh lebih baik dan bagus sehingga bisa lebih murah," kata Ganjar, kata Ganjar, Kamis, 19 Agustus 2021.

Menurut Ganjar, pihaknya sudah bertanya kira-kira berapa harga pengetesan untuk satu orang. Untuk beli reagen misalnya, satu orang membutuhkan biaya sekitar Rp200 ribu.

"Ditambah VTM dan lain-lain, ya sekitar itu lah, sekitar 350 ribu. Maka sebenarnya hitung-hitungan kami, kalau ada orang dagang itu sudah bagus, tapi jangan banyak cari untungnya maka apa yang menjadi ketetapan Presiden itu sudah sangat bagus," ujarnya.

Ia menambahkan, penurunan harga PCR sangat ditunggu. Sebab, selama ini masyarakat cukup terbebani dengan biaya tes PCR yang mahal. "PCR itu kan jadi syarat orang bepergian, kalau terlalu mahal jadi sulit semuanya," ujarnya.

Apakah dengan turunnya harga PCR akan meningkatkan testing dan tracing dari pemerintah, menurutnya tidak. Sebab, testing dan tracing itu tanggung jawab pemerintah sehingga tidak perlu lagi bicara harga.

"Testing kan tidak harus dengan PCR. Bisa juga menggunakan antigen. Dengan tes antigen kalau dia reaktif bisa diteruskan ke sana, kalau negatif itu sebenarnya cukup. Dan ini bisa juga dipakai sebagai alat untuk memperbanyak testing lagi," katanya.

Laporan Teguh Joko Sutrisno (tvOne/ Semarang, Jateng)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel