Hari Batik Nasional: Kenali Sejarah Serta Teknik Pembuatannya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Hari Batik Nasional yang diperingati setiap 2 Oktober merupakan hari yang ditetapkannya batik sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawani (Masterpiece of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) pada 2 Oktober tahun 2009 oleh UNESCO.

Batik merupakan salah satu satu warisan nusantara yang unik, peringatan di setiap tahunnya diselenggarakan dengan tujuan memaknai batik sebagai kekayaan budaya yang dimiliki oleh Indonesia.

Batik sering diartikan sebagai seni gambar di atas kain untuk pakaian. Tidak asal menggambar saja, akan tetapi motif yang digambarkan juga memiliki makna filosofis.

Tidak jauh dari kebudayaan Jawa, filosofi dalam motif batik masih berkaitan dengan simbol-simbol yang mengakar kuat dalam falsafah kehidupan masyarakat jawa.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sejarah Batik

Di tahun 2017, Park Bo Gum mengadakan fan meeting untuk bertemu fansnya di Indonesia. Ia pun tampil lokal mengenakan batik warna biru mirip seperti PNS. Dok. Kapanlagi.com
Di tahun 2017, Park Bo Gum mengadakan fan meeting untuk bertemu fansnya di Indonesia. Ia pun tampil lokal mengenakan batik warna biru mirip seperti PNS. Dok. Kapanlagi.com

Batik berasal dari bahasa Jawa yaitu 'amba' yang berarti tulis dan 'nitik' yang berarti titik. Membatik di atas kain menggunakan canting yang ujungnya kecil memberi kesan orang sedang menulis titik-titik. Meskipun kata 'batik' berasal dari bahasa Jawa, namun asal muasal batik sesungguhnya masih menjadi misteri dan masih diperdebatkan sampai kini.

Pada tahun 1677, terdapat bukti sejarah tentang perdagangan sutera dari Cina ke Jawa, Sumatera, Persia dan Hindustan. Terdapat catatan tertulis mengenai ekspor batik dari Jawa ke Malabar pada catatan tahun 1516 disusul tahun 1518.

Dalam catatan itu terdapat penjelasan mengenai kain-kain yang diwarnai indah. Batik yang awalnya hanya dipakai dalam lingkungan keraton saja mulai meluaskan jangkauannya ke luar keraton seiring dengan kebutuhan dan perkembangan zaman dari kebutuhan indiividual menjadi industrial.

Terdapat 3 jenis batik menurut teknik pembuatannya.

1. Batik Tulis

Warga menyelesaikan pembuatan batik tulis di Batik Bumiku di Kampung Batik Cibuluh, Kota Bogor, Senin (21/09/2020). Kaum ibu di kampung batik yang berdiri sejak dua tahun terakhir ini tetap bertahan di masa pandemi COVID-19. (merdeka.com/Arie Basuki)
Warga menyelesaikan pembuatan batik tulis di Batik Bumiku di Kampung Batik Cibuluh, Kota Bogor, Senin (21/09/2020). Kaum ibu di kampung batik yang berdiri sejak dua tahun terakhir ini tetap bertahan di masa pandemi COVID-19. (merdeka.com/Arie Basuki)

Batik yang dibuat secara manual menggunakan tangan dengan alat bantu canting, canting yang berisi malam (lilin panas) digunakan untuk menebalkan pola batik. Teknik batik tulis membutuhkan kesabaran dan ketelatenan yang tinggi karena setiap titik dalam motif berpengaruh pada hasil akhirnya.

Kerumitan dalam teknik pembuatan menyebabkan harga batik tulis sangatlah mahal, jenis batik ini biasa dipakai raja, pembesar kraton, dan bangsawan sebagai simbol kemewahan.

2. Batik Cap

Ilustrasi teknik membatik cap. (Photo by Agto Nugroho on Unsplash)
Ilustrasi teknik membatik cap. (Photo by Agto Nugroho on Unsplash)

Batik cap dibuat dengan menggunakan cap atau semacam stempel motif batik yang terbuat dari tembaga. Cap digunakan untuk menggantikan fungsi canting sehingga waktu dalam pembuatan cenderung cepat dan singkat. Karena motif yang sama, teknik batik cap dinilai kurang memiliki seni dan harga yang ditawarkan juga cukup murah karena dapat dikerjakan secara masal.

3. Batik Lukis

Anto Gondrong menunjukkan hasil lukisan batik motif Covid-19 hasil karyanya. (foto: Siti Hardiani)
Anto Gondrong menunjukkan hasil lukisan batik motif Covid-19 hasil karyanya. (foto: Siti Hardiani)

Teknik batik lukis dibuat dengan melukiskan motif menggunakan malam (lilin panas) di atas kain putih. Pembuatannya tidak terpaku pada pakem motif batik yang ada karena motifnya sibuat sesuai dengan keinginan pelukis. Batik lukis ini cenderung relatif mahal karena tergolong batik eksklusif dan jumlahnya terbatas.

Penulis : Azarine Natazia

Infografis Batik Dunia

Batik-batik Berbagai Negara
Batik-batik Berbagai Negara
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel