Hari Bumi 22 April, Ini Sejarah Diperingatinya Earth Day

Rochimawati
·Bacaan 3 menit

VIVA – Setiap tahun pada 22 April, Hari Bumi menandai hari lahir gerakan lingkungan modern pada tahun 1970. Hari Bumi 1970 menyuarakan kesadaran publik yang muncul tentang keadaan planet kita.

Dikutip dari laman earthday, Hari Bumi dicanangkan oleh pengajar lingkungan di AS Gaylord Nelson pada 1970. Disebutkan pada tahun 1960-an sampai 1970-an, Amerika Serikat mengalami gejolak ekonomi dan politik.

Dalam beberapa dekade menjelang Hari Bumi pertama, orang Amerika mengonsumsi gas bertimbal dalam jumlah besar melalui mobil yang sangat besar dan tidak efisien.

Industri mengeluarkan asap dan lumpur dengan sedikit ketakutan akan konsekuensi dari hukum atau pers yang buruk. Polusi udara secara umum diterima sebagai bau kemakmuran.

Sampai titik ini, arus utama Amerika sebagian besar tetap tidak menyadari masalah lingkungan dan bagaimana lingkungan yang tercemar mengancam kesehatan manusia.

Namun, panggungnya berubah dengan penerbitan buku terlaris Rachel Carson New York Times Silent Spring pada 1962. Buku tersebut mewakili momen yang menentukan, terjual lebih dari 500.000 eksemplar di 24 negara karena meningkatkan kesadaran dan kepedulian publik terhadap organisme hidup, lingkungan dan hubungan yang tak terpisahkan antara polusi dan kesehatan masyarakat.

Senator Gaylord Nelson, seorang senator junior dari Wisconsin, telah lama mengkhawatirkan lingkungan yang memburuk di Amerika Serikat. Kemudian pada Januari 1969, dia dan banyak orang lainnya menyaksikan kerusakan akibat tumpahan minyak besar-besaran di Santa Barbara, California.

Terinspirasi oleh gerakan mahasiswa anti-perang, Senator Nelson ingin menanamkan energi protes antiperang mahasiswa dengan kesadaran publik yang muncul tentang polusi udara dan air.

Gagasan ke kampus

Senator Nelson mengumumkan gagasan untuk mengajar di kampus-kampus kepada media nasional, dan membujuk Pete McCloskey, seorang Anggota Kongres Partai Republik yang berpikiran konservasi, untuk menjadi wakil ketua.

Mereka merekrut Denis Hayes, seorang aktivis muda, untuk mengatur pengajaran kampus dan mereka memilih 22 April, hari kerja antara Libur Musim Semi dan Ujian Akhir, untuk memaksimalkan partisipasi siswa terbesar.

Menyadari potensinya untuk menginspirasi semua orang Amerika, Hayes membangun 85 staf nasional untuk mempromosikan acara di seluruh negeri dan upaya segera diperluas untuk mencakup berbagai organisasi, kelompok agama, dan lain-lain. Mereka mengganti nama menjadi Hari Bumi, yang segera menarik perhatian media nasional, dan menyebar ke seluruh negeri.

Hari Bumi menginspirasi 20 juta orang Amerika - pada saat itu, 10% dari total populasi Amerika Serikat - untuk turun ke jalan, taman dan auditorium untuk mendemonstrasikan dampak dari 150 tahun pembangunan industri yang telah meninggalkan warisan serius yang terus berkembang.

Ribuan perguruan tinggi dan universitas mengorganisir protes terhadap kerusakan lingkungan dan ada demonstrasi besar-besaran dari pantai ke pantai di kota besar, kota kecil, dan komunitas.

Kelompok-kelompok yang telah berjuang secara individu melawan tumpahan minyak, pabrik dan pembangkit listrik yang mencemari, limbah mentah, pembuangan racun, pestisida, jalan raya, hilangnya hutan belantara dan kepunahan satwa liar bersatu pada Hari Bumi di sekitar nilai-nilai bersama ini.

Hari Bumi 1970 mencapai keberpihakan politik yang langka, meminta dukungan dari Partai Republik dan Demokrat, kaya dan miskin, penduduk kota dan petani, pemimpin bisnis dan buruh.

Pada Hari Bumi pertama pada 22 April 1970, aksi unjuk rasa diadakan di Philadelphia, Chicago, Los Angeles dan sebagian besar kota Amerika lainnya. Sejak saat itu, Hari Bumi terus diperingati hingga hari ini dan kampanye dilakukan di seluruh dunia

Pada akhir tahun 1970, Hari Bumi pertama mengarah pada pembentukan Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat dan disahkannya undang-undang lingkungan pertama yang sejenis, termasuk Undang-Undang Pendidikan Lingkungan Nasional, Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja, dan Undang-undang Bersih. UU Udara. Dua tahun kemudian Kongres mengesahkan Undang-Undang Air Bersih. Setahun setelah itu, Kongres mengesahkan Undang-Undang Spesies Terancam Punah dan segera setelah Undang-Undang Insektisida, Fungisida, dan Rodentisida Federal.

Undang-undang ini telah melindungi jutaan pria, wanita, dan anak-anak dari penyakit dan kematian, serta melindungi ratusan spesies dari kepunahan.