Hari Laut Jepang, pengunjung padati Pantai Enoshima

Ribuan pengunjung memadati Pantai Enoshima, Prefektur Kanagawa di akhir pekan panjang yang bertepatan dengan Hari Laut di Jepang, Senin 18 Juli 2022.

Kepadatan mulai terlihat di Stasiun Enoshima dan sepanjang jalan menuju pantai yang juga dikenal dengan nama Katase Higashihama itu. Pengunjung berduyun-duyun dengan perlengkapannya masing-masing, seperti papan selancar, tikar dan tenda.

Salah seorang pengunjung Yamagishi yang saat ini berdomisili di Amerika Serikat datang bersama keluarganya untuk berlibur ke pantai tersebut.

“Saya pergi ke Jepang untuk mengunjungi keluarga kami di sini, saya merasa senang berlibur di sini,” katanya.

Baca juga: Festival salju Sapporo tetap berlangsung secara virtual

Dia mengatakan Jepang dikelilingi oleh lautan, karena itu hubungan Negara Sakura itu sangat dekat dengan laut. “Saya rasa sangat wajar Jepang memiliki Hari Laut karena negeri ini dikelilingi oleh samudra dan lautan,” katanya.

Pengunjung lainnya yang berasal dari Jerman, Thomas Henrik, mengaku baru pertama kalinya ke Pantai Enoshima yang biasanya dihabiskan di museum saat akhir pekan di Tokyo.

“Tempatnya bagus,” ujar pria yang sudah bermukim selama lima minggu di Jepang untuk keperluan bisnis itu.

Sementara itu seorang warga Jepang, Kiyoshi, mengaku jarang pergi ke Enoshima karena diperkirakan akan padat, namun karena hari ini cerah maka harus dimanfaatkan untuk berkegiatan di luar rumah.

Ia mengunjungi pantai itu karena menerima undangan rekannya untuk menghadiri sebuah acara.

Baca juga: Jepang kembangkan sistem pelacak untuk pelancong dari luar negeri

Berbagai kegiatan dilakukan oleh para pengunjung di pantai tersebut, seperti berjemur, berselancar, berenang, menaiki perahu atau jet ski atau hanya duduk-duduk menikmati awal musim panas yang cerah.

Mereka datang bersama keluarga, pasangan ataupun sendiri dengan berjalan kaki, bersepeda atau naik kendaraan pribadi.

Selain wisata di pantai, pengunjung juga banyak yang menuju Pulau Enoshima yang lokasinya tidak jauh dengan pantai dan bisa dijangkau dengan berjalan jalan kaki.

Di pulau tersebut terdapat sebuah kuil, mercusuar dan goa yang menjadi pilihan destinasi para pelancong.

Di sepanjang jalan menuju kuil berjajar toko-toko suvenir, serta gerai makanan yang bisa menjadi pilihan untuk berwisata kuliner. Sebagian besar makanan yang dijajakan, yakni olahan laut, es krim dan timun yang direndam air asin.

Baca juga: Wisata kuliner Kampung Jepang buka sampai malam pada akhir pekan

Baca juga: KJRI dorong promosi produk halal Indonesia di Osaka

Baca juga: Tempat nikmati keindahan bunga sakura, dari Jepang hingga Indonesia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel