Hari Pahlawan, APBD Surabaya 2020 Sebesar Rp 10,3 Triliun Disahkan

Liputan6.com, Surabaya - Rapat Paripurna DPRD Surabaya, Minggu (10/11/2019) telah mengesahkan Raperda APBD Tahun 2020 menjadi Peraturan Daerah. Rapat paripurna berlangsung monumental, karena pengesahan RAPBD dilakukan bertepatan dengan Peringatan Hari Pahlawan.

Tak hanya itu, nuansa rapat paripurna juga terkesan berbeda dari pelaksanaan di waktu-waktu sebelumnya, karena seluruh anggota DPRD, beserta jajaran pejabat Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dan kalangan Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) mengenakan pakaian dan atribut perjuangan.

Sebelum penandatangan berita acara persetujuan bersama antara Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini (Risma) dan DPRD Surabaya. Delapan fraksi yang ada di DPRD menyampaikan pandangannya atas jawaban Wali Kota berkaitan dengan RAPBD Tahun 2020 sebelumnya. Pekik "Merdeka" terucap berkali-kali dari para juru bicara fraksi ketika akan membacakan pandangannya. Teriakan "Merdeka" itu langsung disambut para undangan yang hadir di rapat paripurna.

Risma menyampaikan rasa terima kasih kepada kalangan DPRD telah menyetujui pengesahan APBD Tahun 2020 pada 10 November, sekaligus mengucapkan "Selamat Hari Pahlawan", dilanjutkan dengan salam "Merdeka".

"Saya atas nama pemerintah kota Surabaya mengucapkan terima kasih kepada segenap pimpinan dan anggota dewan, karena telah menyetujui APBD 2020, tepat pada 10 Nopember ini," ujar Risma.

Risma menambahkan, ucapan terima kasih tersebut disampaikan, karena kalangan dewan telah memberikan perhatian besar dengan mencurahkan segenap pikiran dan tenaganya dalam melakukan pembahasan RAPBD Kota Surabaya Tahun 2020, bersama dengan jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemkot Surabaya.

"Teknik penyusunan Raperda tentahg APBD Tahun 2020 sesuai dengan Undang-Undang (UU) Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan dan Peraturan pelaksanaannya," sebutnya.

Perempuan pertama yang menjabat Wali Kota di Surabaya ini tak lupa juga menyampaikan penghargaan setinggi-tingginya atas saran dan masukan dari kalangan dewan saat pembahasan RAPBD. Ia menilai, saran dan masukan tersebut sebagai upaya meningkatkan kinerja dalam mengoptimalisasi target Pendapatan Asli Daerah (PAD).

"Kemudian mengoptimalisasi pemenuhan layanan dan fasilitas publik, serta transparansi anggaran yang tentu membawa kemanfaatan bagi masyarakat dan pembangunan Kota Surabaya ke depannya," kata dia. 

Risma mengatakan, raperda APBD Kota Surabaya Tahun 2020 beserta lampirannya akan disampaikan ke Gubernur Jawa Timur untuk mendapatkan evaluasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Usai rapat paripurna, suasana gayeng penuh keakraban nampak antara Risma dengan kalangan dewan. Sebelum keluar ruangan, Risma dan para anggota dewan, serta forpimda yang hadir di rapat paripurna melakukan foto bersama.

Anggaran Piala Dunia U-20

Pengesahan APBD Surabaya 2020 Sebesar Rp 10,3 Triliun pada Hari Pahlawan. (Foto: Liputan6.com/Dian Kurniawan)

Ketua DPRD Surabaya, Adi Sutarwijono, usai memimpin rapat paripurna mengatakan, pengesahan RAPBD Kota Surabaya tahun 2020 menjadi APBD bersejarah, karena berbarengan dengan Peringatan Hari Pahlawan.

"Setelah tadi pagi, kita ikuti Upacara Peringatan Hari Pahlawan di Balai Kota. Kemudian beralih ke sini, penetapan APBD Tahun 2020. Ini menurut saya, monumental,” kata Adi. 

Adi menyebut, kekuatan anggaran APBD Kota Surabaya Tahun 2020 sebesar Rp 10,3 triliun. Dari jumlah itu, alokasi paling besar untuk pendidikan, sekitar 21 persen.

"Untuk urusan pendidikan, mulai dari saran-prasarana, infrastruktur pendidikan, biaya pendidikan gratis dan guru," ujar dia.

Kemudian, anggaran lainnya yang besarannya terbesar kedua adalah di bidang kesehatan. Di bidang layanan kesehatan ini, alokasi anggarannya mencapai 10 persen dari total APBD 2020.

"Ketiga infrastruktur, termasuk yang digunakan untuk persiapan Piala Dunia U-20 Tahun 2021, yang anggarannya sekitar Rp 100 miliar," pungkasnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini