Hasil Akhir Pemilu Amerika Bakal Pengaruhi Masa Depan Asia, Bagaimana Bisa?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pemilu presiden Amerika Serikat akan membentuk peran Negeri Paman Sam di dunia selama tahun-tahun mendatang.

Di Asia, hasil akhir dari pemilu Amerika Serikat ini penting. Geopolitik Asia itu kompleks dan arus perubahan semakin cepat.

Sementara para mitra sebelumnya dapat mengandalkan Amerika Serikat untuk mencoba membentuk keseimbangan kekuatan regional, Trump malah mengubah strategi Asia menjadi serangkaian tawar-menawar taktis bilateral. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Rabu (4/11/2020).

Kemitraan Trans-Pasifik ditinggalkan lebih awal dengan hilangnya keunggulan kompetitif yang nyata bagi industri AS, khususnya pertanian. Ketika pemerintahan Trump mengalihkan perhatiannya ke strategi Indo-Pasifik, strategi itu tampaknya terputus dan bahkan terkadang tidak bermoral.

Sementara tujuan militer AS di kawasan itu tetap ada, alat ekonomi dan diplomatik kurang dimanfaatkan.

Bilateral, dengan pengaruh yang menguntungkan Amerika, telah menekan antusiasme untuk bermitra dengan Amerika Serikat.

Penarikan dukungan untuk forum regional mengirimkan pesan mendalam tentang ketidaktertarikan AS di kawasan di mana jaringan dan pembangunan konsensus bergantung pada multilateralisme.

Diplomasi keluhan pemerintahan Trump sangat membingungkan ketika diplomat dan militer China tanpa malu-malu menunjukkan kekuatan baru negara mereka.

Bedanya Pendekatan Trump dan Biden

Ilustrasi Pilpres AS, Donald Trump Vs Joe Biden. (Liputan6.com/Trie Yasni)
Ilustrasi Pilpres AS, Donald Trump Vs Joe Biden. (Liputan6.com/Trie Yasni)

Jelas bahwa tim Biden sedang menyusun pendekatan berbeda untuk mengejar kepentingan AS di Asia.

Keanggotaan tim, yang dipimpin oleh Antony Blinken, mencakup sederetan pakar kebijakan luar negeri berpengalaman yang telah bertugas di pemerintahan dan yang akan dikenal oleh rekan-rekan di wilayah tersebut.

Ini adalah tim yang menghormati dan memanfaatkan tempat multilateral untuk keuntungan AS, memiliki apresiasi yang dalam terhadap pendekatan China terhadap kekuasaan, dan yang memahami bahwa pengungkit ekonomi, serta pengungkit diplomatik dan militer, harus menjadi bagian dari pendekatan holistik.

Adapun sejumlah perbedaan signifikan dalam pendekatan Trump sebagai berikut:

Pertama, sementara pemerintahan Trump melihat sekutu sebagai kewajiban, pemerintahan Biden akan memimpin kebijakan Asia dengan pendekatan yang mengutamakan sekutu.

Kedua, Amerika Serikat akan kembali menemukan tujuan bersama dengan negara lain di kawasan ini dalam membangun jaringan dan, jika diperlukan, lembaga untuk tindakan kolektif.

Ketiga, pemerintahan Biden akan mengintegrasikan kerja sama dengan mitra Asia dalam mengatasi tantangan global pandemi COVID-19 dan perubahan iklim.

Tantangan terbesar tentu saja adalah kebijakan China.

Persaingan strategis semakin ketat. Perang dagang adalah perwujudan awal dari pendekatan baru AS ini. Pemerintahan Trump menganut antipati ideologis kuno dan pejabat Beijing tidak ragu-ragu untuk mengikutinya.

Gaya Biden akan berbeda, tetapi rasa urgensi dalam mobilisasi untuk memenuhi tantangan China akan tetap ada. Sebuah tajuk utama baru-baru ini di Axios membawa pulang hal ini: Kebijakan AS China di bawah Biden akan "membawa sekutu".

Penasihat China Biden, Ely Ratner, ikut menulis laporan yang menyatakan bahwa Amerika Serikat “harus menerima dan mengakui bahwa naik ke tantangan China akan membutuhkan pengorbanan dan pertukaran yang sulit”.

Ketegangan AS-China

Presiden AS Donald Trump didampingi Presiden China Xi Jinping saat upacara penyambutannya di Beijing  (AP Photo/Andrew Harnik)
Presiden AS Donald Trump didampingi Presiden China Xi Jinping saat upacara penyambutannya di Beijing (AP Photo/Andrew Harnik)

Ketegangan AS-China akan terus berlanjut terlepas dari hasil pemilu.

Perilaku Tiongkok telah mengundang banyak reaksi di Washington, seperti yang terjadi di seluruh kawasan.

Ketegasan yang lebih besar di laut China Timur dan Selatan telah membuat tetangga maritimnya gelisah. Praktek perdagangan dan investasi predator telah membuat pemaksaan metode baru dalam tata negara ekonomi.

Persaingan dalam generasi teknologi berikutnya juga telah mempertemukan model Beijing baru yang lebih otoriter melawan demokrasi liberal. Dan pejabat China telah beroperasi dengan cara yang mengundang dendam dari seluruh Asia Pasifik dan sekitarnya.

Yang tidak jelas adalah bagaimana ketegangan ini akan berkembang.

Ironisnya, ketidakpastian kepresidenan Trump mungkin menawarkan prediksi yang paling dapat diprediksi. Trump 2.0 akan mempercepat konfrontasi, tetapi dengan perselisihan tentang perdagangan dan pembagian beban, kemungkinan juga akan menurunkan kepercayaan sekutu.

Konfrontasi tanpa Amerika Serikat yang mantap di ladang hanya dapat menghasilkan hasil yang buruk bagi sebagian besar negara Asia. Sekutu akan menjadi kurang aman dan karenanya lebih cenderung mencari sumber keamanan dan kemakmuran alternatif.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: