Hasil Liga Europa : MU Gagal Juara, Solskjaer Dituding Bikin Kesalahan Ini

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Manchester United atau MU secara dramatis kalah lewat adu penalti dari Villarreal di final Liga Europa di Stadion Energa Gdansk, Kamis dini hari WIB (27/5/2021). Trofi yang diidam-idamkan klub Liga Inggris musim ini, lepas dari genggaman.

Villarreal menang 11-10 setelah memaksa MU bermain imbang 1-1 hingga tambahan waktu. Adu penalti pun berlangsung dramatis. Penentuan juara harus ditentukan lewat penendang terakhir setelah semua pemain kedua tim berhasil menyelesaikan tugasnya dengan baik.

Kiper Villareal Geronimo Rulli sukses menjaringkan bola. Sayang, saat David de Gea mendapat giliran bola sepaknnya berhasil diantisipasi Rulli.

Kekalahan MU ini bukan hanya pada soal kegagakan De Gea mengeksekusi penalti, tapi juga tentang sikap sang manajer Ole Gunnar Solskjaer dan pengambilan keputusannya.

Kelelahan

Edinson Cavani dari Manchester United mencetak gol pertama timnya selama pertandingan sepak bola final Liga Europa antara Manchester United dan Villarreal di Gdansk, Polandia, Rabu 26 Mei 2021. (Kacper Pempel, Pool via AP)
Edinson Cavani dari Manchester United mencetak gol pertama timnya selama pertandingan sepak bola final Liga Europa antara Manchester United dan Villarreal di Gdansk, Polandia, Rabu 26 Mei 2021. (Kacper Pempel, Pool via AP)

Solskjaer membutuhkan 100 menit untuk melakukan pergantian pemain. Pelatih asal Norwegia ini diklaim terlalu bertumpu pada pemain andalannya.

Banyak yang mempertanyakan mengapa Solskjaer tidak segera mengubah alur permainan, terutama karena para pemainnya terlihat sangat lelah di babak tambahan waktu.

Perdebatan

Paul Pogba dari Manchester United mengontrol bola saat pertandingan final Liga Europa antara Manchester United dan Villarreal di Gdansk, Polandia, Rabu, 26 Mei 2021. (AP Photo / Michael Sohn, Pool)
Paul Pogba dari Manchester United mengontrol bola saat pertandingan final Liga Europa antara Manchester United dan Villarreal di Gdansk, Polandia, Rabu, 26 Mei 2021. (AP Photo / Michael Sohn, Pool)

Solskjaer tidak pernah terlintas dalam pikirannya untuk mempertimbangkan menggantikan De Gea, yang tanpa penyelamatan dari 21 penalti terakhir yang dihadapinya, tidak termasuk adu penalti.

Sangat disayangkan bagi De Gea itu bisa menjadi penampilan terakhirnya untuk klub. Salah urus Solskjaer tentang situasi penjaga gawang berarti perdebatan akan berlanjut hingga musim panas. Dan, Dean Henderson sekarang memiliki momentum karena tidak terlibat dalam final karena tidak dipilih.

Gelar Terbanyak

Kekalahan ini juga membuat Man United mengakhiri musim tanpa trofi lagi. Situasi ini tentu saja bisa membahayakan posisi manajemen.

Di sisi lain, sukses Villarreal menjadikan Unai Emery jadi pelatih dengan gelar Liga Europa terbanyak, yakni empat kali dan melampaui catatan Giovanni Trapattoni.

Simak Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel