Hati-Hati, Pakai Masker dan Helm Fullface Bisa Menyebabkan Kematian

Liputan6.com, Jakarta - Di masa pandemi virus Corona atau Covid-19 yang terjadi di dunia, hampir seluruh negara mewajibkan sesorang menggunakan masker jika berada di luar rumah. Namun, bagi pengendara motor, menggunakan pelindung mulut dan hidung bersamaan dengan helm fullface atau modular ternyata berbahaya.

Melansir Visordown, ditulis Jumat (5/6/2020), seoarang pakar kesehatan, Tommy Lim menyarankan pengendara roda dua berhati-hati saat menggunakan masker, dengan helm fullface atau modular.

Pasalnya, jika hal tersebut dilakukan bisa mengurangi oksigen yang dibutuhkan pengendara, dan membuat seseorang pingsan atau bahkan menyebabkan kematian.

Dijelaskan lebih lanjut, saat mengendarai motor, adrenalin pengendara meningkat, dan inilah yang membuat detak jantung tinggi dan meningkatkan asuppan oksigen ke dalam tubuh. Dengan begitu, masker terutama masker bedah, akan menghalangi oksigen yang masuk ke dalam tubuh.

"Masker bedah akan membatasi pernapasan Anda. Ini bisa berakibat fatal pada kecepatan tinggi, ketika adrenalin mulai masuk. Adrenalin akan menyebabkan detak jantung berlipat ganda, tergantung pada kecepatan Anda saat membawa motor," jelas Tommy.

Ganggu Detak Jantung

Pada dasarnya, dengan adrenalin yang tinggi, seseorang akan bernapas lebih cepat, dan masker akan membatasi pernapasan dan membuat kerja jantung kesulitan.

"Selanjutnya, otak anda juga akan menderita, karena kekurangan oksigen hingga bisa menyebabkan ingsan," pungkasnya.

Saksikan Juga Video Pilihan di Bawah Ini: