Hati-hati, Polusi Udara Juga Bisa Membahayakan Kulit

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Polusi yang bertebaran di udara ternyata tidak hanya dapat merusak saluran pernapasan, tetapi juga kulit. Karena itu, setiap individu sebaiknya tetap menjaga kesehatan kulit dari polusi udara tersebut.

Sudah banyak yang tahu bahwa polusi udara dapat menyebabkan penyakit pernapasan. Selain itu, juga bisa menyebabkan masalah terkait kardiovaskular atau komplikasi kesehatan lainnya.

Akan tetapi, ternyata lebih dari itu. Polusi udara juga dapat menimbulkan efek negatif pada kulit.

Lantas apa saja masalah kulit yang sering dirasakan akibat polusi udara?

Dilansir dari laman Timesnownews, Kamis (18/11/2021), seorang dokter Rinky Kapoor menjelaskan polusi apa saja yang dapat mempengaruhi kesehatan kulit seseorang.

“Kulit kita adalah organ terbesar yang berinteraksi dengan atmosfer luar. Sementara kulit kita adalah penghalang fisik dan kimia yang kuat terhadap faktor lingkungan, sangat penting untuk diingat bahwa kemampuannya terbatas. Saat terkena tekanan lingkungan seperti polusi udara, fungsi penghalang kulit akan terganggu dan menyebabkan berbagai masalah kulit,” tuturnya.

Lebih lanjut Kapoor memaparkan, “Polusi udara dapat mempengaruhi kulit dalam bentuk cair, gas, dan padat. Polutan masuk ke dalam tubuh melalui saluran keringat, folikel rambut, inhalasi, dan lainnya.”

Di samping itu, polusi udara juga dapat menyebabkan stres teroksidasi yang mengarah pada pembentukan radikal bebas. Itu nantinya akan mengganggu fungsi kulit yang menyebabkan beberapa masalah.

Menurut Kapoor, masalah-masalah tersebut seperti:

- Penuaan dini: Hal ini disebabkan karena paparan radiasi UV dan merupakan kerusakan permanen yang menyebabkan kerutan dan garis-garis halus.

- Peningkatan pigmentasi: Partikulat karena polusi yang berhubungan dengan lalu lintas menyebabkan peningkatan bintik-bintik coklat di dahi dan pipi.

- Dermatitis atopik atau eksim: Kemerahan pada kulit sangat umum terjadi karena polusi udara. Eksim muncul dalam bentuk bercak merah dan gatal pada kulit yang dipicu oleh stres lingkungan dan polutan dalam ruangan.

- Warna kulit tidak merata: Hal ini disebabkan karena paparan UVA dan UVB serta interaksi partikel dengan kulit.

- Gatal-gatal atau urtikaria: Ini disebabkan karena reaksi alergi terhadap polusi.

- Iritasi kulit, berjerawat, atau kulit meradang: Polutan di udara dikombinasikan dengan kotoran dan debu memicu jerawat, jerawat, dan radang pada kulit. Polusi udara mengganggu ekosistem kulit.

- Melasma: Pelaku utama lagi dalam kondisi ini. Orang yang tinggal di daerah dengan polusi tinggi seperti India, Cina, Asia Tenggara dll lebih rentan terhadap pigmentasi coklat ini.

- Psoriasis: Kondisi ini diperburuk oleh peningkatan paparan kadmium dalam darah yang mengurangi kekebalan kulit dan menyebabkan disfungsi penghalang.

- Kanker kulit: Banyak penelitian telah mengaitkan kanker kulit dengan polusi. Hal ini dapat disebabkan karena radiasi UV, PAH, VOC, Ozon, Logam berat.

Polutan udara jenis apa yang paling merusak kulit?

Seorang pengendara sepeda motor mengemudi di sisi jalan yang salah di tengah kabut pagi dan kabut asap beracun di New Delhi, India, 17 November 2021. India menutup sementara lima pembangkit listrik bertenaga batu bara di New Delhi akibat polusi udara sejak pekan lalu. (AP Photo/Manish Swarup)
Seorang pengendara sepeda motor mengemudi di sisi jalan yang salah di tengah kabut pagi dan kabut asap beracun di New Delhi, India, 17 November 2021. India menutup sementara lima pembangkit listrik bertenaga batu bara di New Delhi akibat polusi udara sejak pekan lalu. (AP Photo/Manish Swarup)

Mungkin banyak yang penasaran dan bertanya-tanya apa saja jenis polutan yang paling merusak kulit.

Atas pertanyaan tersebut Kapoor menjelaskan, “Polusi udara ada dimana-mana. Berbagai polutan udara merusak kulit dengan berbagai cara. Karena sebagian besar partikel yang ada di udara tidak secara langsung menembus kulit, mereka dapat menyebabkan reaksi kimia pada kulit yang mengurangi potensi pertahanan alami kulit.”

Seiring hal itu, Kapoor menyebutkan beberapa di antaranya polutan udara yang paling merusak kulit.

- Radiasi ultraviolet: Selain penuaan dini, radiasi UV juga bisa menyebabkan peningkatan risiko melanoma ganas, karsinoma sel basal, dan karsinoma sel skuamosa, dan diketahui mengganggu DNA kulit.

- Hidrokarbon aromatik polisiklik (PHA): Ini dipancarkan oleh knalpot mobil dan industri. Ini dapat menyebabkan stres oksidatif atau langsung diserap oleh folikel rambut atau kulit yang menyebabkan kerusakan karsinogenik dan masalah kulit lainnya.

- Senyawa organik (VOC): Ini bereaksi dengan sinar matahari dan nitrogen oksida dan menyebabkan pembentukan kabut asap yang merusak kulit. Ini ditemukan di cat, pernis, memperbaiki cat kendaraan, asap tembakau, knalpot dari kendaraan.

- Oksida: Ini adalah alasan di balik peningkatan prevalensi dermatitis atopik pada anak-anak.

- Particulate Matter (PM): Ini termasuk ion, gas reaktif, dan mereka memiliki ukuran dan komposisi yang berbeda. Ini menyebabkan kerutan, kulit kering, jerawat vulgaris dan penuaan yang terlihat di wajah.

- Ozon (O3): Kita semua tahu bahwa ozon menyebabkan perubahan iklim yang besar. Ini juga mengganggu kulit yang menyebabkan peningkatan kasus eksim, dermatitis kontak, erupsi kulit dan merusak kolagen dan elastin di kulit.

- Asap rokok: Jenis polusi ini mengandung senyawa aerosol dan bahan kimia lainnya termasuk karsinogen. Ini berinteraksi dengan kulit dapat menyebabkan dehidrasi kulit, gangguan matriks jaringan, dan lainnya. Perokok berat sekitar 5 kali lebih mungkin untuk mendapatkan kerutan dan garis jauh sebelum waktunya. Asap rokok juga menyebabkan psoriasis dan jerawat pada pria dan wanita.

Cara Mengatasi Efek Buruk Polusi

Polusi udara seperti yang sudah disebutkan sebelumnya mungkin sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Itu artinya setiap individu tidak bisa menghindarinya.

Salah satu cara yang mungkin bisa dilakukan hanyalah mengatasi permasalahan tersebut dengan menjaga kesehatannya.

“Solusi sederhananya adalah menjauh dari area seperti itu tetapi secara praktis tidak mungkin. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kulit Anda adalah melindunginya. Anda tidak dapat mengubah udara luar atau dalam ruangan dalam hal ini, tetapi yang dapat Anda lakukan adalah menjaga agar kulit Anda tidak banyak bersentuhan dengan polutan,” papar Kapoor.

Berkaitan dengan hal itu, inilah beberapa cara yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan kulir agar terhindar dari polusi udara yang membahayakan.

1. Selalu bersihkan kulit setelah bepergian. Gunakan pembersih yang lembut untuk menghilangkan kotoran dan polutan.

2. Lakukan eksfoliasi kulit setidaknya sekali atau dua kali dalam seminggu.

3. Gunakan pelembab dan serum yang mengandung vitamin C sebelum tabir surya.

4. Hapus semua sisa riasan dari kulit sebelum tidur.

5. Minum air putih secara berkala.

6. Gunakan tabir surya setidaknya setengah jam sebelum pergi keluar.

7. Gunakan produk niacinamide dan retinol dalam rutinitas malam Anda untuk membantu regenerasi kulit dan meniadakan efek debu, asap rokok, kerusakan akibat asap knalpot, dll.

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel