Heboh Gambar Gerakan Tangan dan Perang Gender di Korea Selatan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Butuh tiga tahun bagi pemain menyadari gerakan tangan "menyerang" yang mengintai di salah satu game multipemain paling populer di Korea Selatan. Saat pemain membuat avatar mereka tertawa, berbicara, atau memberi tanda "OK" di "Lost Ark", mereka mengklik ikon yang menampilkan gerakan yang mungkin tampak tidak berbahaya bagi banyak orang, yakni jari telunjuk hampir menyentuh ibu jari.

Dilansir dari CNN, Senin (4/10/2021), beberapa pengguna "Lost Ark" mulai mengklaim pada Agustus lalu bahwa gerakan itu merupakan penghinaan seksis terhadap laki-laki. Mereka menuntut penghapusannya.

Hal ini menggarisbawahi tren di Korea Selatan di kalangan anti-feminis. Ini semakin mendorong perusahaan untuk menyesali atas apa yang mereka lihat sebagai konspirasi di dalam pemerintah dan perusahaan swasta untuk mempromosikan agenda feminis.

Smilegate, pencipta "Lost Ark" dan salah satu pengembang video game terbesar di Korea Selatan, dengan cepat memenuhi permintaan penghapusan. Perusahaan menghapus ikon dari game.

Mereka juga berjanji untuk lebih waspada dalam mengawasi "kontroversi yang tidak terkait game" dalam produk mereka. Perang gender telah berlangsung di Korea Selatan selama bertahun-tahun.

Kondisi ini mengadu domba feminis dengan pemuda pemarah yang merasa mereka tertinggal saat negara tersebut berupaya mengatasi ketidaksetaraan gender. Namun, kini perkembangan terbaru dalam perang ini mencapai puncaknya.

Sejak Mei, lebih dari 20 merek dan organisasi pemerintah telah menghapus apa yang dianggap sebagian orang sebagai simbol feminis dari produk mereka, setelah tekanan yang meningkat. Setidaknya 12 dari merek atau organisasi tersebut telah mengeluarkan permintaan maaf untuk menenangkan pelanggan pria.

Anti-feminisme memiliki sejarah panjang selama bertahun-tahun di Negeri Ginseng. Penelitian menunjukkan bahwa sentimen seperti itu terjadi di kalangan pemuda negara itu.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perang Sejak Lama

ilustrasi kesetaraan gender Foto oleh Magda Ehlers dari Pexels
ilustrasi kesetaraan gender Foto oleh Magda Ehlers dari Pexels

Pada Mei, firma pemasaran dan riset Korea Hankook Research mengatakan mereka menemukan bahwa lebih dari 77 persen pria berusia 20-an tahun dan lebih dari 73 persen pria berusia 30-an tahun "ditolak oleh feminis atau feminisme," menurut sebuah survei. (Perusahaan itu mensurvei 3.000 orang dewasa, setengahnya adalah laki-laki.)

Fakta bahwa perusahaan menanggapi tekanan untuk memodifikasi produk mereka menunjukkan bahwa anti-feminis ini mendapatkan pengaruh di negara yang sudah berjuang dengan masalah gender. The Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) menyebut bahwa Korea Selatan sejauh ini memiliki kesenjangan upah gender terbesar di antara negara-negara OECD.

Sekitar 5 persen anggota dewan di perusahaan publik di negara tersebut adalah wanita dibandingkan dengan rata-rata OECD yang hampir 27 persen. Badai online telah menyebar ke seluruh lanskap perusahaan Korea Selatan, dimulai pada Mei dengan iklan berkemah yang sederhana.

GS25, salah satu jaringan toko swalayan terbesar di negara itu, merilis iklan bulan itu yang menarik pelanggan untuk memesan makanan berkemah di aplikasi mereka, menjanjikan item gratis sebagai hadiah. Iklan tersebut menampilkan jari telunjuk dan ibu jari yang tampak mencubit sosis.

Motif mencubit jari sering digunakan dalam iklan sebagai cara untuk menahan suatu barang tanpa mengaburkan produknya. Namun, para kritikus melihat sesuatu yang berbeda dalam isyarat tangan itu.

Mereka menuduhnya sebagai kode simpati feminis, menelusuri penggunaan motif menjepit jari hingga 2015, ketika simbol itu dikooptasi oleh Megalia, komunitas online feminis yang kini sudah tidak berfungsi, untuk mengejek ukuran alat kelamin pria Korea.

Megalia sejak itu ditutup, tetapi logonya telah hidup lebih lama dari grup. Kini anti-feminis mencoba untuk membersihkan Korea Selatan dari keberadaannya.

Gambar Gerakan Tangan

ilustrasi kepribadian perempuan/Photo by alexandra lammerink on Unsplash
ilustrasi kepribadian perempuan/Photo by alexandra lammerink on Unsplash

GS25 melepas simbol tangan dari poster. Tetapi para kritikus masih belum puas, dan mulai menelusuri iklan untuk petunjuk feminis lainnya. Satu orang menunjukkan bahwa huruf terakhir dari setiap kata yang ditampilkan di poster, "Emotional Camping Must-have Item", dieja "Megal," singkatan untuk "Megalia," ketika dibaca mundur.

GS25 menghapus teks dari poster, tapi itu masih belum cukup. Orang-orang berteori bahwa bahkan bulan di latar belakang poster adalah simbol feminis, karena bulan digunakan sebagai logo organisasi sarjana feminis di Korea Selatan.

Setelah berkali-kali merevisi poster, GS akhirnya menariknya seluruhnya, hanya sehari setelah kampanye diluncurkan. Perusahaan meminta maaf dan menjanjikan proses editorial yang lebih baik.

Ia juga mengatakan menegur staf yang bertanggung jawab atas iklan tersebut, dan mencopot pemimpin tim pemasaran. Warganet telah merasakan kesuksesan, dan menginginkan lebih. Perusahaan lain dan organisasi pemerintah segera menjadi sasaran.

Pengecer busana online Musinsa dikritik karena menawarkan diskon khusus perempuan, serta menggunakan motif menjepit jari dalam iklan kartu kredit. Perusahaan membela penggunaan motif itu sebagai elemen netral yang biasa digunakan dalam periklanan.

Mereka mengatakan program diskonnya dimaksudkan untuk membantu memperluas basis pelanggan wanita yang kecil. Namun, pendiri dan CEO Cho Man-ho mengundurkan diri setelah reaksi tersebut.

Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19

Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel