Heboh Hujan Es di Wilayah Maros, Begini Kata BMKG

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Makassar - Fenomena hujan es terjadi di sekitar Bandara Lama Sultan Hasanuddin, Mandai, Kabupaten Maros, Senin siang (9/11/2020). Prakirawan BMKG Wilayah IV Makassar Nur Asia Utami mengatakan, hujan es dipengaruhi adanya pertumbuhan awan comulonimbus di wilayah pesisir laut.

Menurut Nur Asia, fenomena hujan es ini merupakan fenomena yang umum terjadi. Buliran-buliran hujan es dapat muncul karena adanya pertumbuhan awan comulonimbus di wilayah pesisir laut yang dapat memicu hujan.

"Jadi, awan comulonimbus ini bisa menghasilkan hujan intensitas sedang/lebat disertai angin kencang. Hujan es hanya bisa terjadi dari awan comulonimbus," katanya.

Kendati diakui, hujan seperti ini tidak dapat terjadi setiap saat, namun bisa saja terjadi sewaktu-waktu ketika ada pemicu dari pertumbuhan awan comulonimbus, namun butiran esnya tidak berdiameter besar.

Yang jelas, katanya, fenomena hujan es biasanya terjadi di musim transisi ketika awan comulonimbus yang terbentuk cukup tinggi, sehingga harus melepaskan bebannya.

Sementara itu, salah seorang warga Mandai yang tidak jauh dari bandara lama, Rosnena mengatakan, hujan yang hanya sekitar 15 menit namun terasa deras terdengar dari atap seng rumahnya.

"Saat keluar ingin mengambil jemuran di halaman, ternyata hujannya disertai butiran-butiran kristal es yang mirip kelereng kecil," katanya.

Tak lama kemudian, tetangganya pun juga keluar menyaksikan fenomena hujan es yang dinilai langka itu dan mengabadikannya melalui ponselnya.

Pasalnya, hujan dengan buliran es tersebut sangat sayang dilewatkan, apalagi kawasan Mandai bukan merupakan wilayah yang bersuhu rendah yang memungkinkan terjadi hujan es seperti di belahan Eropa.

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Simak juga video pilihan berikut ini: