Helikopter TNI Tertembak saat Evakuasi Korban Baku Tembak di Papua

Mohammad Arief Hidayat
·Bacaan 1 menit

VIVA – Kepala Polda Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri mengatakan helikopter TNI AD yang tergabung dalam Satgas Nemangkawi, Selasa, 27 April 2021, sempat tertembak saat terbang ketika mengevakuasi korban kontak senjata di Illaga, Papua.

"Memang benar helikopter milik TNI AD namun tidak berpengaruh fatal sehingga tetap membantu evakuasi korban yang gugur dan terluka. Helikopter tersebut saat ini sudah berada di Timika," kata Fakhiri.

Ia mengatakan, memang saat hendak mengevakuasi korban baku tembak helikopter sempat ditembak kelompok kriminal bersenjata (KKB) dan terkena di bagian bawahnya.

Proses evakuasi korban tetap berlangsung dan kini sudah berada di Timika, ujar Fakhiri seraya mengatakan kontak tembak yang terjadi di markas Lumawi, Kampung Makki, Distrik Ilaga Utara, itu menyebabkan satu personel Brimob yang tergabung dalam Satgas Nemangkawi meninggal akibat luka tembak.

Dua personel lainnya, yakni Ipda Anton Tonapa mengalami luka tembak di punggung, dan Bripka M Syaifudin terluka tembak di perut, dan keduanya sudah ditangani tim medis di RSUD Timika.

Ketika ditanya tentang lima anggota KKB yang dilaporkan tewas, Fakhiri mengaku belum bisa memastikan karena menunggu laporan lengkap.

"Memang ada informasi lima KKB tewas dalam kontak tembak namun belum dipastikan karena masih menunggu laporan sementara anggota masih melakukan di lapangan," katanya.

Baku tembak terjadi mulai sekitar pukul 08.00 wit di sekitar markas Lumawi, kampung Makki, antara Satgas Nemangkawi dengan KKB. (ant)