Hino diperintahkan "recall" 20.900 kendaraan karena penipuan data

Kementerian Perhubungan Jepang telah memerintahkan anak perusahaan Toyota Motor Corp., Hino Motors Ltd., untuk menarik kembali sekitar 20.900 truk dan bus karena pemalsuan data mesin yang terjadi sejak tahun 2003.

Dikutip dari Kyodo, Rabu, sebuah komite investigasi khusus yang terdiri dari para ahli mengatakan dalam sebuah laporan yang disampaikan kepada kementerian, bahwa perusahaan telah berbohong ketika ditanya apakah ada malpraktik dalam uji emisi dan efisiensi bahan bakar 2016 untuk sertifikasi mesin.

Baca juga: Isuzu minimalkan perubahan komponen mesin berstandar Euro 4

Pembuat truk merilis laporannya sendiri pada bulan Maret yang mengatakan telah menyerahkan data emisi dan penghematan bahan bakar yang curang kepada otoritas transportasi setidaknya sejak 2016, menangguhkan pengiriman kendaraan dengan mesin yang angkanya telah diubah.

Menurut laporan pihak ketiga yang ditugaskan perusahaan, pemalsuan data termasuk tes ketahanan untuk mesin yang dilakukan di bawah peraturan emisi tahun 2003 dan pengukuran efisiensi bahan bakar di mesin setelah pengenalan peraturan emisi tahun 2005.

Komite investigasi menemukan pemalsuan telah dimulai setelah manajemen bersikeras bahwa tujuan terkait tes harus dipenuhi, mendorong bagian tingkat bawah untuk melakukan tindakan tersebut.

Lebih lanjut, laporan menyatakan perusahaan juga telah mengembangkan budaya di mana para pekerja merasa tidak dapat berbicara sampai ke eselon atas.

Setelah Hino Motors menyerahkan laporan kepada Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata Jepang, Presiden Hino Motors Satoshi Ogiso meminta maaf dalam konferensi pers.

"Kami benar-benar minta maaf karena menyebabkan masalah bagi banyak pelanggan," kata Ogiso.

Ogiso mengatakan dia akan "menangani" masalah ini yang merupakan tanggung jawabnya dan pejabat senior lainnya dalam kasus tersebut.

Kementerian Perhubungan; Kementerian Perekonomian, Perdagangan dan Perindustrian; dan Kementerian Lingkungan Hidup Jepang memerintahkan Hino Motors untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi dan memberikan penjelasan kepada pelanggan dan masyarakat, serta melakukan tindakan pencegahan.

Kementerian juga mengatakan ada lebih banyak kasus penipuan data yang melibatkan mesin untuk truk, bus, dan mesin konstruksi daripada yang dilaporkan pada bulan Maret, mengutip laporan terbaru yang disampaikan oleh Hino.

Kementerian Transportasi berencana untuk melakukan inspeksi di tempat pada pembuat truk.

Dari 14 model mesin yang saat ini sedang diproduksi, pemalsuan uji ketahanan terjadi pada 12 model, termasuk empat yang gagal memenuhi standar, menurut kementerian.

Selama ujian sertifikasi, pembuat truk mengganti sistem kontrol emisi gas buang kendaraan dengan yang baru dan mengubah pengaturan untuk uji efisiensi bahan bakar untuk menghasilkan pembacaan yang lebih baik daripada data sebenarnya, menurut penyelidikan tersebut.

Baca juga: Hino Finance Indonesia terbitkan obligasi Rp700 miliar

Baca juga: Hino nilai kebijakan mudik jadi angin segar industri bus

Baca juga: Hino siapkan layanan darurat di libur Lebaran dan luncurkan MyHino

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel