Hoaks, Pegadaian gelar lelang daring

Imam Santoso
·Bacaan 1 menit

Jakarta (ANTARA/JACX) - Informasi yang mencatut nama PT Pegadaian (Persero) beredar di media sosial serta aplikasi pengiriman pesan bahwa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu menggelar lelang secara daring.

Sejumlah akun di aplikasi Instagram, misalnya, mencatut nama Pegadaian dan memajang sejumlah barang dalam unggahan fotonya, termasuk perhiasan kalung emas, gelang emas, ataupun cincin.

Salah satu akun tersebut menyebut barang yang ditawarkan adalah barang jatuh tempo sehingga. Pihak yang menginginkan barang tersebut cukup membayar uang tebusnya saja.

Contoh barang yang ditawarkan adalah gelang emas rantai hollow dengan kadar 18 karat, berat 5,43 gram, dan dihargai Rp900 ribu.

Lewat aplikasi pesan singkat, akun-akun itu juga mengatasnamakan Pegadaian dan menawarkan barang lelangan jatuh tempo. Pesan itu juga menyertakan tautan sebagai cara mendapatkan barang-barang tersebut.

Benarkah PT Pegadaian menggelar lelang barang jatuh tempo melalui media sosial dan pesan singkat?

Tangkapan layar akun yang melakukan pelelangan online atas nama Pegadaian. (instagram)
Tangkapan layar akun yang melakukan pelelangan online atas nama Pegadaian. (instagram)

Penjelasan:

Informasi tentang lelang barang-barang jatuh tempo oleh PT Pegadaian adalah hoaks.

Hoaks serupa muncul pula pada 2019 yang mengatasnamakan Pegadaian hanya untuk menipu masyarakat.

Melalui akun resmi di media sosial Instagram, Pegadaian mengatakan tidak memiliki akun lelang dan tidak bertransaksi jual beli melalui sosial media atau situs Internet.

"Jika ada akun media sosial/website, ataupun nomor rekening virtual account yang mengatasnamakan Pegadaian terkait dengan jual beli barang lelang secara online, itu adalah MODUS PENIPUAN." demikian konfirmasi akun @pegadaian_id pada 24 September 2020.

Pegadaian meminta masyarakat untuk tetap waspada dengan pesan-pesan tersebut agar tidak teperdaya.

Tangkapan layar klarifikasi Pegadaian atas maraknya pelelangan online yang menggunakan nama perusahaan tersebut. (instagram)
Tangkapan layar klarifikasi Pegadaian atas maraknya pelelangan online yang menggunakan nama perusahaan tersebut. (instagram)


Klaim: Pegadaian gelar lelang daring
Rating: Hoaks

Baca juga: Penipuan lelang daring catut Pegadaian dilimpahkan ke PN Jakpus

Baca juga: Pegadaian-Kejati DKI imbau warga waspadai penipuan lelang daring