Hoax! Penggunaan Yuan Untuk Transaksi di Indonesia

·Bacaan 2 menit

Jakarta (ANTARA/JACX) - Beredar unggahan di media sosial Facebook berisi tangkapan layar dari sebuah artikel tentang mata uang China sebagai alat transaksi Indonesia dengan China.

Artikel berjudul: “Mulai Hari Ini, Transaksi RI-China Bisa Pakai Rupiah atau Yuan” itu kemudian dibubuhi narasi dalam Bahasa Sunda yang menyebut kalau mulai tanggal 6 September 2021, transaksi di Indonesia akan menggunakan Yuan.

Si pengunggah juga mencantumkan pernyataan provokatif yang mengajak pembacanya untuk membela negeri dan menentang kebijakan tersebut.

Berikut narasi yang dicantumkan akun tersebut:
"Ngawitan kaping 6 kamari

Siap-siap kapayunna meuli lotek, cendol, seblak, cireng, jeung sajabana bisa jadi kudu ku yuan

ngarti pan kunaon hayooooooo we di perpanjang.... Can panjang eta nama

Dek ku saha di belaan mun lain ku urang urang.
Cik mikir kumaha anak incu urang kahareup ......"

Unggahan yang disebar pada 8 September 2021 telah disukai oleh ribuan pengguna Facebook dan disebar sebanyak 628 kali.

Tangkapan layar hoaks yang mengatakan Indonesia menggunakan yuan. (Facebook)
Tangkapan layar hoaks yang mengatakan Indonesia menggunakan yuan. (Facebook)


Penjelasan:
Berdasarkan penelusuran Antara kabar itu keliru, transaksi RI-China menggunakan mata uang lokal yaitu Rupiah dan Yuan. Hal ini merupakan penggunaan kuotasi nilai tukar secara langsung (direct qutation) dan relaksasi regulasi tertentu dalam transaksi valuta asing antara mata uang rupiah dan yuan. Hal itu digunakan dalam perdagangan dan investasi dengan China, bukan digunakan untuk transaksi sehari-hari masyarakat Indonesia.

Hal itu dilakukan karena volume perdagangan antara Indonesia dan China terus meningkat, baik ekspor maupun impor.

China adalah pangsa pasar ekspor terbesar Indonesia dengan persentase melebihi 20 persen dari total ekspor secara keseluruhan. China juga menjadi negara yang sering mengimpor kebutuhan bahan baku untuk industri yang ada di Indonesia. Bahkan pada 2020 nilai ekspor dan impor Indonesia dengan China tercatat meningkat cukup besar yakni 71,4 miliar dolar AS.

Klaim: Indonesia gunakan yuan
Rating: Disinformasi


Cek fakta: Hoaks! Vaksin COVID-19 ubah warna darah

Cek fakta: Hoaks! Remaja di Malaysia meninggal karena vaksin

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel