Holding UMi perkuat interlink digital segmen UMKM dan ultra mikro

·Bacaan 2 menit

Hadirnya Holding Ultra Mikro (UMi) yang melibatkan PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk sebagai induk, dan PT Pegadaian serta PT Permodalan Nasional Madani (PMN) diyakini akan mampu memperkuat interlink digital di segmen UMKM dan usaha ultra mikro nasional.

Hal itu diungkapkan pengamat perbankan dari Universitas Bina Nusantara Doddy Ariefianto. Menurutnya, pada saat pandemi interlink digital di segmen tersebut sudah terkelola cukup baik.

"Tentu Holding Ultra Mikro akan dapat memperkuat interlink ekonomi digital ini dengan produk pembiayaannya. Terlebih BRI sudah cukup kuat dengan banyak cabang dan dibantu oleh Pegadaian dan PNM," ujar Doddy dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Senin.

Pemerintah melalui Kementerian BUMN menyiapkan rencana strategis jangka panjang penguatan ekosistem usaha UMi melalui kehadiran Holding UMi, yang akan menjadi mitra bagi pelaku usaha wong cilik dengan produk pembiayaan dan pemberdayaan melalui digitalisasi layanan jasa keuangan.

Doddy pun menilai di tataran internal holding, setiap anggota akan mengoptimalkan semua sumber daya yang dimiliki, sehingga melalui integrasi tersebut penguatan interlink digital pelaku usaha ultra mikro semakin maksimal.

Baca juga: PNM: Holding UMi akan buat Mekaar semakin bermanfaat bagi rakyat kecil

"Permintaan secara nasional terkait interlink digital di segmen tersebut nantinya akan terpenuhi lebih baik. Karena digitalisasi ini mau tak mau harus menyentuh hingga pelaku usaha di tataran bawah. Karena akan lebih aman dan memberikan jasa layanan yang lebih efisien,” katanya.

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama BRI Sunarso mengamini jika interlink digital menjadi salah satu tuntutan utama dalam pengembangan bisnis di masa depan. Khususnya ketika memacu sumber pertumbuhan baru melalui Holding UMi.

Bahkan, kata Sunarso, penguatan digitalisasi termasuk secara interlink adalah salah satu sasaran transformasi perseroan untuk mempertahankan keberlanjutan pertumbuhan di masa depan.

“Jadi kalau memang tuntutannya digitalisasi ya gak mungkin dong kita akan manual terus, wong nasabahnya saja semua sudah pakai digital masa kita akan tetap pakai business model yang manual. Dengan dibentuknya holding ini, maka satu, kolaborasi dan didigitalkan. Maka kemudian digitalisasi itu yang akan menurunkan dua hal, operational cost-nya akan turun kemudian operational risk-nya akan turun,” ujar Sunarso.

BRI, Pegadaian dan PNM pun telah mempersiapkan platform UMi Corner terkait interlink digital yang akan mengkoneksi eksisting digital platform BRI, Pegadaian dan PNM, seperti BRI e-FORM, BRISPOT, BRILink Mobile , Selena (Sistem Pengelolaan Pipeline Penjualan Pegadaian), serta Inisiasi Mekaar (aplikasi proses pinjaman digital PNM).

Baca juga: Pengamat: Holding UMi bisa layani segmen usaha ultra mikro secara luas

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel