Hore! Agen Perjalanan Pariwisata Bakal Kebagian Dana Hibah Rp 3,7 Triliun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Tahun ini Pemerintah telah memberikan dana hibah pariwisata sebesar Rp 3,7 triliun untuk sektor pariwisata. Naik dari tahun sebelumnya sebesar Rp 3,3 triliun.

"Hibah pariwisata tahun lalu Rp 3,3 triliun, sekarang Rp 3,7 triliun dan ini merupakan bagian dari bantuan perlindungan sosial yang ditingkatkan," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto dalam Rakornas Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Jakarta, Senin (27/9).

Dana hibah merupakan bantuan dari pemerintah untuk sektor perhotelan dan restoran di daerah wisata yang mengalami dampak pandemi Covid-19. Baik dari sisi penurunan pendapatan, dan gangguan finansial.

Airlangga menjelaskan dana hibah pariwisata tahun ini tidak hanya untuk perhotelan dan restoran saja. Namun diperluas untuk sektor terkait yakni jasa pariwisata dan usaha wisata.

"Ini bukan hanya hotel dan restoran tapi juga di biro jasa pariwisata dan usaha wisata," kata dia.

Penyaluran dana hibah dilakukan melalui Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) kepada 34 Pemerintah Provinsi yang berdasarkan berbagai kriteria tertentu. Khususnya untuk 10 destinasi wisata prioritas, 5 destinasi wisata super prioritas dan 101 daerah yang masuk dalam kalender branding destinasi. Adapun dana yang disalurkan minimal 15 persen dari PAD dari anggaran di tahun 2019.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah terus memperkuat industri pariwisata dan ekonomi kreatif melalui program pemulihan ekonomi nasional.

"Pemerintah terus memperkuat industri pariwisata dan ekonomi kreatif, salah satunya melalui program PEN," kata Luhut.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

5 Destinasi Wisata Super Prioritas

Bukit Sylvia di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). (Liputan6.com/Asnida Riani)
Bukit Sylvia di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). (Liputan6.com/Asnida Riani)

Beberapa di antaranya dengan meningkatkan fasilitas kesehatan di 5 destinasi wisata super prioritas. Lalu memberikan stimulus dalam program Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia dengan memberikan voucher diskon bagi pelaku usaha sektor ekonomi kreatif di bidang fesyen, kriya dan kuliner. Termasuk juga stimulus bagi pelaku kreatif perfilman di Tanah Air.

"Ini lah bentuk perjuangan kita saat ini," kata Luhut.

Luhut meminta berbagai program untuk pemulihan sektor pariwisata dengan kerja sama dengan terintegrasi dan holistik.

"Mari kita lakukan ini semua dengan ikhlas, dengan satu padu, dengan bekerjasama dan kita semua bekerja secara terintegrasi, holistik dan berbuahlah sesuatu yg bermanfaat buat negeri yang kita cintai ini," kata dia mengakhiri.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel