Hore, Solskjaer Kini Sudah Tahu Masalah yang Perlu Diperbaiki di MU

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Penampilan Manchester United atau MU sudah cukup baik dan kini dalam posisi bagus untuk mendapatkan tempat di Liga Champions. Dan, fokus musim ini adalah menutup celah pada saingannya Manchester City.

Kemenangan 2-1 atas Brighton pekan lalu, seolah memperbesar peluang MU bisa meraih tiket Liga Champions ke Old Trafford musim depan.

Saat ini skuat Ole Gunnar Solskjaer unggul sembilan poin dari Chelsea di urutan kelima dengan delapan pertandingan tersisa. Tentu saja secara matematis itu berarti partisipasi di kompetisi teratas Eropa belum bisa diamankan.

Meskipun ini hal positif, selisih 14 poin antara United di posisi kedua dan rivalnya Manchester City di posisi pertama sangat mengecewakan Solskjaer dan menutup jurang itu akan menjadi tujuan utama tim musim depan.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan MU, seperti menambahkan lebih banyak konsistensi ke permainan mereka dan merekrut peningkatan di sejumlah area utama.

Ceroboh

Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer memberikan instruksi dalam laga kontra Leeds United pada pekan ke-14 Liga Inggris di Old Trafford, Senin (21/11/2020) dini hari WIB. (Nick Potts/Pool via AP)
Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer memberikan instruksi dalam laga kontra Leeds United pada pekan ke-14 Liga Inggris di Old Trafford, Senin (21/11/2020) dini hari WIB. (Nick Potts/Pool via AP)

Namun, ada perbaikan lain yang harus dilakukan agar dapat berdampak sangat positif pada perolehan poin tim musim depan. Solskjaer dalam wawancara usai mengalahkan Brighton mengatakan:

"Anda tidak benar-benar ingin berada di posisi itu, tertinggal 0-1. Itu adalah kesalahan yang ceroboh di lini tengah, kami tidak menghentikan umpan silang, kami tidak mempertahankan umpan silang, jadi kami memberi diri kami sendiri bekerja untuk dilakukan. Saya pikir kami telah melakukannya berkali-kali musim ini ".

Masalah Besar

Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer memberi selamat kepada pemainnya usai bertanding melawan Granada pada pertandingan leg pertama perempat final Liga Europa di stadion Los Carmenes di Granada, Spanyol, Jumat (9/4/2021). MU menang atas Granada 2-0. (AP Photo/Fermin Rodriguez)
Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer memberi selamat kepada pemainnya usai bertanding melawan Granada pada pertandingan leg pertama perempat final Liga Europa di stadion Los Carmenes di Granada, Spanyol, Jumat (9/4/2021). MU menang atas Granada 2-0. (AP Photo/Fermin Rodriguez)

Sejauh musim ini, MU kebobolan terlebih dahulu pada 12 kesempatan. Sedangkan, City kebobolan pertama hanya pada empat kesempatan - itu tiga kali lebih sedikit.

Ini adalah masalah besar karena terbukti secara statistik bahwa peluang untuk meraih kemenangan cenderung menurun jika lawan mencetak gol lebih dulu. Faktanya, di Liga Inggris musim lalu, tim yang mencetak gol pertama kali memenangkan pertandingan di bawah 70 peren dari waktu pertandingan.

Hasil Positif

Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer bertepuk tangan ke arah fans usai pertandingan semifinal Piala Liga Inggris di stadion Etihad, Manchester, Rabu (29/1/2020). MU menang 1-0 atas City namun gagal ke final karena skor agregat 3-2. (AP Photo/Dave Thompson)
Pelatih Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer bertepuk tangan ke arah fans usai pertandingan semifinal Piala Liga Inggris di stadion Etihad, Manchester, Rabu (29/1/2020). MU menang 1-0 atas City namun gagal ke final karena skor agregat 3-2. (AP Photo/Dave Thompson)

Namun, salah satu gambaran semangat MU yang kuat adalah mampu bangkit dari ketertinggalan dan mengamankan hasil positif, seperti yang mereka lakukan saat melawan Brighton.

Selain itu, pengembalian rata-rata poin mereka sebesar 2,08 dari pertandingan di mana mereka kebobolan lebih dulu adalah yang terbaik di liga.

Posisi MU di Liga Inggris

Simak Video Menarik Berikut Ini