Hujan Meteor hingga Gerhana Matahari dan Bulan, 9 Fenomena Langit 2021 Paling Dinanti

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menganalisa langit malam telah memikat perhatian orang sejak zaman kuno, dengan fenomena alam yang terkadang tidak dapat dijelaskan.

Fenomena langit, planet, atau fenomena lain yang terjadi kadang-kadang membawa kegembiraan tertentu terlebih bagi orang-orang yang penasaran dan tertarik akan fenomena alam.

Mengutip Live Science, Senin (4/1/2021), dari hujan meteor hingga gerhana, berikut adalah sejumlah fenomena langit paling menarik yang dinantikan di tahun 2021:

1. Hujan Meteor Quadrantids - Januari

Hujan Meteor Geminid. (NASA)
Hujan Meteor Geminid. (NASA)

Tahun baru akan dimulai dengan beberapa bintang jatuh.

Hujan meteor Quadrantids, salah satu hujan meteor tahunan terbaik, akan mencapai puncaknya pada malam hari tanggal 2 Januari hingga pagi hari tanggal 3 Januari, menurut Jet Propulsion Laboratory NASA.

Meskipun cahaya dari bulan (yang akan menjadi sekitar 84% purnama pada saat itu) dapat membuat langit terlalu terang untuk melihat sebagian besar meteor, beberapa meteor yang lebih spektakuler mungkin terlihat.

Anda akan lebih beruntung melihat mereka jika Anda berada di Belahan Bumi bagian utara. Jika dibandingkan dengan hujan meteor lainnya, puncak Quadrantids sangat pendek, hanya berlangsung beberapa jam pada 3 Januari pukul 9:30 pagi EST (14:30 UTC), menurut Organisasi Meteor Internasional. Itu berarti bahwa bagian barat Amerika Utara akan memiliki pemandangan yang baik dari hujan meteor sebelum fajar pada 3 Januari, menurut Earthsky.

2. Hujan Meteor Lyrids - April

Hujan Meteor Geminid (@gowithgame/Instagram).
Hujan Meteor Geminid (@gowithgame/Instagram).

Hujan meteor Lyrids adalah salah satu yang tertua; penampakan pertama dari pancuran itu berasal dari tahun 687 SM, menurut NASA.

Tahun ini, mereka akan terlihat dari 16 April hingga 25 April dan mencapai puncaknya sebelum fajar pada 22 April setelah bulan terbenam, menurut Earthsky.

Lyrid dapat menghasilkan hingga 100 meteor per jam, tetapi rata-rata sekitar 10 hingga 15 meteor per jam dapat diperkirakan selama puncak, menurut Earthsky. Puing-puing ruang angkasa yang berinteraksi dengan atmosfer planet untuk membentuk Lyrid berasal dari komet C / 1861 G1 Thatcher, menurut NASA. Meteor yang indah ini cenderung meninggalkan jejak debu bercahaya yang bisa terlihat selama beberapa detik.

3. Hujan Meteor Eta Aquarids - Mei

Hujan meteor Geminid di Maira Valley, Italia (MARCO BERTORELLO / AFP)
Hujan meteor Geminid di Maira Valley, Italia (MARCO BERTORELLO / AFP)

Hujan meteor ini akan memberikan pertunjukan terbaik bagi mereka yang ada di Belahan Bumi Selatan. Puncaknya akan menjadi satu atau dua jam sebelum fajar pada 5 Mei.

Tapi hujan meteor ini memiliki "maksimum luas", yang berarti bahwa Anda mungkin dapat menangkap beberapa meteor yang terbang beberapa hari sebelum dan sesudah puncak yang sebenarnya, menurut Earthsky.

Meteor ini berasal dari komet 1P / Halley, dan mereka dikenal karena kecepatannya, menurut NASA.

Karena mereka melakukan perjalanan begitu cepat, sekitar 148.000 mph (238.183 km / jam), mereka meninggalkan "kereta api" yang bersinar atau serpihan puing yang dapat menghantam langit selama beberapa detik hingga beberapa menit.

4. Gerhana Bulan Total - Mei

Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)
Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)

Gerhana bulan total atau "bulan darah" akan menghiasi langit pada 26 Mei, dan akan terlihat dari Asia timur, Australia, wilayah di seberang Samudra Pasifik dan sebagian besar Amerika, menurut Space.com dan NASA.

Gerhana bulan terjadi ketika bayangan planet kita menghalangi cahaya matahari dari pantulan bulan, menyelimuti dalam kegelapan, menurut Space.com.

Gerhana bulan hanya terjadi saat ada bulan purnama; gerhana bulan total berarti bayangan bumi akan menghalangi bulan sepenuhnya.

Gerhana bulan total juga dapat menyebabkan bulan berubah warna menjadi tembaga atau merah karena beberapa cahaya dari matahari yang melewati atmosfer bumi dan membelok ke arah bulan.

5. Gerhana Matahari Annular - Juni

Bulan bergerak melintasi matahari saat terjadi gerhana matahari total di Piedra del Aguila, Argentina, Senin (14/12/2020). Gerhana matahari total terlihat dari wilayah Patagonia utara Argentina dan dari Araucania di Chile. (AP Photo/Natacha Pisarenko)
Bulan bergerak melintasi matahari saat terjadi gerhana matahari total di Piedra del Aguila, Argentina, Senin (14/12/2020). Gerhana matahari total terlihat dari wilayah Patagonia utara Argentina dan dari Araucania di Chile. (AP Photo/Natacha Pisarenko)

Pada 10 Juni, Anda mungkin bisa melihat "gerhana matahari cincin", yang juga disebut "cincin api".

Gerhana ini terjadi ketika bulan melintas di antara matahari dan bumi tetapi tidak sepenuhnya menutupi matahari, menciptakan cincin (api) yang bersinar di sekitar bayangan. Gerhana annular khusus ini hanya akan terlihat di Kanada utara, Greenland dan Rusia, menurut NASA.

6. Hujan Meteor Perseid - Agustus

Hujan Meteor Geminid (@outlaw_indian_imaging/Instagram).
Hujan Meteor Geminid (@outlaw_indian_imaging/Instagram).

Hujan meteor Perseid dianggap sebagai hujan meteor terbaik tahun ini, menurut NASA.

Pada puncaknya, pemirsa dapat melihat sekilas hingga 100 meteor per jam, dan diperkirakan berasal dari komet 109P / Swift-Tuttle.

Tahun ini, Perseid kemungkinan akan mencapai puncaknya pada malam 11 Agustus hingga 12 Agustus, tetapi juga harus dapat dilihat pada malam sebelum dan sesudahnya, menurut EarthSky.

Hujan meteor ini paling baik dilihat dari belahan bumi utara pada jam-jam sebelum fajar, tetapi dapat dilihat paling cepat pukul 10 malam waktu setempat, menurut NASA.

7. Hujan Meteor Orionid - Oktober

hujan meteor Geminid (@thefloridalocal/Instagram).
hujan meteor Geminid (@thefloridalocal/Instagram).

Orionids, yang dikenal dengan kecerahan dan kecepatannya, "dianggap sebagai salah satu hujan terindah tahun ini," menurut NASA.

Meteor ini, yang dapat menempuh jarak sekitar 148.000 mph (238.183 km / jam), terkadang meninggalkan "kereta api" yang bersinar. Meteor, yang diperkirakan berasal dari komet 1P / Halley akan terlihat baik dari belahan utara dan selatan setelah tengah malam, menurut NASA.

Pada puncaknya, masyarakat dapat melihat sekitar 15 meteor per jam di langit tanpa bulan. Tetapi tahun ini, bulan yang hampir purnama kemungkinan akan sulit untuk membuat pancurannya, menurut Griffith Observatorium.

Orionid akan mencapai puncaknya pada malam tanggal 20 Oktober hingga 21 Oktober.

8. Gerhana Bulan Parsial - November

Bulan dalam bentuk penuh sebelum terjadinya fenomena gerhana bulan sebagian (parsial) di langit Jakarta pada Rabu (17/7/2019) dini hari. Gerhana bulan terakhir dalam tahun 2019 ini merupakan fenomena jenis gerhana bulan parsial, karena masih ada yang tampak sebagian. (BAY ISMOYO/AFP)
Bulan dalam bentuk penuh sebelum terjadinya fenomena gerhana bulan sebagian (parsial) di langit Jakarta pada Rabu (17/7/2019) dini hari. Gerhana bulan terakhir dalam tahun 2019 ini merupakan fenomena jenis gerhana bulan parsial, karena masih ada yang tampak sebagian. (BAY ISMOYO/AFP)

Gerhana bulan parsial akan terlihat dari Amerika, Australia dan sebagian Eropa dan Asia November ini, menurut Space.com dan NASA.

Gerhana bulan parsial adalah gerhana di mana bayangan bumi hanya menutupi sebagian bulan. Ini akan menjadi gerhana bulan kedua dan terakhir tahun 2021, menurut NASA.

Pertunjukan akan dimulai pada 19 November sekitar 2:18 pagi EST (07:18 UTC), berpuncak pada 4:02 pagi EST (09:02 UTC) dan berakhir pada 5:47 pagi EST (10:47 UTC), menurut timeanddate.com.

9. Hujan Meteor Geminid - Desember

Hujan Meteor Geminid (@sambrandtphotos/Instagram).
Hujan Meteor Geminid (@sambrandtphotos/Instagram).

Hujan meteor Geminid akan terjadi dari 4 Desember hingga 20 Desember.

Geminid "biasanya merupakan hujan meteor terkuat tahun ini," menurut Organisasi Meteor Internasional.

Mereka akan mencapai puncaknya pada malam tanggal 13 Desember. Mereka paling baik dilihat pada malam hari dan pada jam-jam sebelum fajar dan dapat dilihat di seluruh dunia, menurut NASA.

Meteor Geminid cenderung cerah, cepat, dan tampak kuning; sebenarnya, mereka dapat melakukan perjalanan sekitar 79.000 mph (127.000 km / jam).

Pertunjukan meteor ini adalah yang "paling dapat diandalkan", dan sekitar 120 meteor per jam dapat dilihat dalam kondisi yang baik, menurut NASA.