HUT ke-76 RI, Komunitas Ciliwung Bogor Bentangkan Merah Putih 33 Meter di Sungai

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Bogor - Berbagai cara dilakukan untuk menyemarakkan peringatan HUT ke-76 RI. Salah satunya yang dilakukan pegiat lingkungan di Kota Bogor dengan membentangkan bendera sepanjang 33 meter di aliran Sungai Ciliwung.

Lokasi itu menjadi pilihan aksi pembentangan bendera merah putih yang dilakukan oleh Komunitas Peduli Ciliwung (KPC), Satgas Naturalisasi Sungai Ciliwung Kota Bogor, BPBD, komunitas pegiat alam Genk Rass Fams (GRF) dan warga sekitar, pada Selasa (17/8/2021) pagi.

Untuk membentangkan bendera merah putih berukuran 33 x 1,5 meter itu dibutuhkan 12 orang dibantu dua perahu karet.

Komandan Sektor 5 Satgas Naturalisasi Sungai Ciliwung Kota Bogor, Ozi mengatakan, aksi membentangkan bendera merah putih di aliran sungai ini baru kali pertama dilakukan.

"Sebelumnya memang pernah membentangkan bendera di ketinggian, namun tahun ini memilih untuk di aliran Sungai Ciliwung. Karena supaya pesannya dapat," kata Ozi.

Tim sempat menghadapi tantangan saat harus melawan arus yang cukup kuat meskipun kedalamannya hanya 1 meter. Sebab bendera harus dibentangkan di atas permukaan air.

"Makanya kami libatkan 12 orang untuk membentangkan bendera supaya sempurna," ujar Ozi.

Pesan di Balik Aksi Pembentangan Bendera

Pegiat lingkungan di Kota Bogor membentangkan bendera sepanjang 33 meter di aliran Sungai Ciliwung.(Foto:Liputan6/chmad Sudarno)
Pegiat lingkungan di Kota Bogor membentangkan bendera sepanjang 33 meter di aliran Sungai Ciliwung.(Foto:Liputan6/chmad Sudarno)

Sementara itu, anggota KPC, Omar Abdillah mengatakan, pesan yang ingin disampaikan dalam aksi pembentangan bendera merah putih ini agar semua pihak menjaga Sungai Ciliwung tetap terjaga dengan baik.

Begitu juga bagi pemerintah untuk senantiasa memperhatikan baik segi insfrastuktur maupun kondisi Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung agar tidak beralih fungsi.

"Kondisi Ciliwung masih memprihatinkan. Ibaratnya Sungai Ciliwung belum merdeka sebenarnya. Tapi semenjak ada Satgas, KPC sedikit-sedikit bisa memperbaiki dan mengubah pola pikir masyarakat yang tadinya abai menjadi peduli terhadap kondisi sungai," ucap Omar.

Menurutnya, butuh waktu cukup lama untuk mengubah pola pikir masyarakat supaya ikut peduli dan menjaga lingkungan terutama sungai.

"Tetapi kalau dilakukan bersama-sama pasti bisa. Jika ini berhasil maka kondisi Sungai Ciliwung lebih baik lagi ke depannya," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel