Hyundai dan Kia kembangkan mobilitas eksplorasi permukaan bulan

Hyundai Motor dan Kia, pada Rabu (27/7),h mengumumkan penandatanganan perjanjian penelitian bersama dengan enam lembaga penelitian Korea dan membentuk badan konsultatif untuk mengembangkan solusi mobilitas untuk menjelajahi permukaan bulan.

Pengumuman tersebut menyusul keberhasilan peluncuran roket produksi dalam negeri Korea pada bulan Juni.

Baca juga: Hyundai harus bayar Rp288 miliar untuk kegagalan pelaporan kredit

"Kami telah mengambil langkah pertama untuk mengubah visi kami untuk robotika dan konsep Metamobilitas menjadi kenyataan," kata Wakil Presiden Eksekutif, dan Kepala Pusat Perencanaan & Koordinasi R&D Hyundai Motor dan Kia Yong Wha Kim dalam keterangan pers dikutip dari website resmi Hyundai, Kamis.

"Kami akan memperluas ruang lingkup pengalaman pergerakan manusia di luar sarana transportasi tradisional dan di luar batas bumi untuk lebih berkontribusi pada kemajuan umat manusia dan membantu menciptakan masa depan yang lebih baik," sambung dia.

Baca juga: Hyundai dan Kia catatkan kenaikan penjualan di Vietnam dan Indonesia

Upacara penandatanganan yang diadakan di Korea dihadiri oleh Presiden dan Kepala Divisi R&D Hyundai Motor dan Kia Chung Kook Park serta pejabat tinggi dari enam lembaga penelitian.

Keenamnya adalah Institut Penelitian Energi Atom Korea (KAERI), Institut Penelitian Dirgantara Korea (KARI), Institut Astronomi dan Ilmu Antariksa Korea (KASI), Institut Teknologi Otomotif Korea (KATECH), Institut Teknik Sipil dan Teknologi Bangunan Korea (KICT), dan Lembaga Penelitian Elektronika dan Telekomunikasi (ETRI).

Dengan kolaborasi yang diharapkan akan dimulai pada awal Agustus, badan konsultatif akan mendefinisikan konsep mobilitas eksplorasi bulan dan teknologi inti utama sambil mengembangkan dan meninjau strategi khusus dan langkah-langkah implementasi untuk beroperasi di bulan.

Baca juga: Hyundai Stargazer sudah bisa dipesan di Hyundai Gowa

Hyundai Motor dan Kia akan mendukung badan konsultatif dengan teknologi mobilitas pintar mereka.

Di bawah perjanjian penelitian multilateral, para peserta dari sektor swasta dan pemerintah akan mengintegrasikan pengetahuan dan kemampuan mereka untuk secara signifikan memajukan teknologi yang ada dan merekayasa solusi baru untuk mobilitas eksplorasi bulan.

Keahlian akan dibawa ke berbagai bidang, termasuk peralatan eksplorasi, perangkat lunak untuk operasi mobilitas, dan fungsi komunikasi jarak jauh.

Tanpa udara, suhu ekstrem, dan kawah, serta lapisan debu bulan yang tak terhitung banyaknya yang terdiri dari partikel tajam dan abrasif, permukaan bulan adalah lingkungan yang sangat keras.

Meskipun menghadirkan tantangan yang signifikan bagi pengembangan mobilitas eksplorasi permukaan, ini juga memberikan landasan pembuktian terbaik dan akan memberikan pelajaran berharga bagi Hyundai dan Kia untuk lebih mempercepat penyampaian solusi mobilitas yang cerdas dan berkelanjutan di bumi.

Hyundai dan Kia telah membentuk badan konsultatif internal dengan personel kunci untuk pengembangan dan pengoperasian mobilitas permukaan bulan. Sumber daya akan dibawa dari Lab Robotika Hyundai dan Kia yang bertanggung jawab atas pengembangan robot.

Hyundai dan Kia juga akan berkolaborasi dalam desain dan interpretasi perangkat lunak dan perangkat keras, teknologi respons lingkungan luar angkasa, dan peralatan khusus untuk melakukan misi eksplorasi bulan.

Perjanjian multilateral mengembangkan mobilitas untuk menjelajahi permukaan bulan merupakan momen penting dalam sejarah Hyundai Motor dan Kia yang memperluas visi mereka untuk mobilitas masa depan, termasuk Robotika dan AAM, ke area di luar Bumi.

Hyundai dan Kia juga berharap untuk mengamankan teknologi eksklusif untuk bisnis mobilitas masa depan dalam proses pengembangan robotika mobilitas eksplorasi bulan yang baru.

Pada bulan Januari, Hyundai Motor mengumumkan visi robotika 'Metamobilty' untuk membantu mengatasi keterbatasan gerakan di CES 2022, yang menampilkan video robot Boston Dynamics, bernama 'SPOT', menjelajahi luar angkasa.

Baca juga: Hyundai akan pasok 50 model IONIQ 5 ke perusahaan taksi Jepang

Baca juga: Hyundai dan Rolls-Royce jalin kemitraan kembangkan mobilitas udara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel