Ibu Britney Spears Ajukan Pengacara Pribadinya untuk Bantu Sang Putri

·Bacaan 2 menit

VIVA – Ibunda Britney Spears, Lynne mengaku sangat prihatin dengan kondisi penyanyi itu di tengah konservatori yang terjadi pada putrinya. Pelantun Toxic berbicara di pengadilan pada hari Rabu, 23 Juni 2021, mengenai kasus perwalian oleh ayahnya.

Britney muncul di pengadilan Los Angeles dan di hadapan Hakim Brenda Penny untuk menyampaikan efek perwalian dan kenapa dia yakin ayahnya, Jamie Spears, seharusnya tidak menjadi wali dari tanahnya. simak di sini selengkapnya.

Sementara seorang pengacara yang bertindak atas nama Lynne Spears mengatakan telah menawarkan dukungan kepada bintang berusia 39 tahun itu, dikutip dari aceshowbiz.

Sang pengacara yang bernama Gladstone Jones menggambarkan Lynne sebagai "ibu yang sangat peduli" setelah pidato Britney, dan pengacara mendorong hakim untuk mendengarkan permintaan penyanyi Womanizer untuk menyewa pengacara pribadinya sendiri dan mengubah rencana perawatannya.

Lynne sebelumnya telah mengajukan keberatan atas biaya US$890.000 yang dilaporkan oleh tim hukum mantan suaminya Jamie Spears dan berpendapat bahwa layanan perusahaan tidak "dilakukan dengan itikad baik untuk keuntungan" Britney.

Dalam tanggapannya sebagai co-conservator, Jamie - yang berpisah dari Lynne pada 2002 - berpendapat bahwa mantan istrinya "tidak terlibat sama sekali dalam konservatori putrinya sampai baru-baru ini" dan bahwa tuduhannya "mengancam untuk menodai reputasi (Jamie) sebagai orang yang penyayang, ayah yang peduli."

Selama pidato 30 menit Britney di pengadilan minggu ini (akhir 27Jun 21), dia mengklaim telah dicegah memiliki anak dari pacarnya Sam Asghari karena dia tidak diizinkan untuk melepas alat kontrasepsi IUD dan menuduh timnya telah mengubah obatnya.

"Lithium adalah obat yang sangat, sangat kuat dan benar-benar berbeda dibandingkan dengan yang biasa saya gunakan," katanya.

"Kamu bisa mengalami gangguan mental jika kamu meminumnya terlalu banyak jika kamu bertahan lebih dari lima bulan. Tapi (ayahku) memakainya dan aku merasa mabuk. Aku bahkan tidak bisa berbicara dengan ibu atau ayahku tentang apa pun."

"Bukan saja keluargaku tidak melakukan hal yang buruk, ayahku juga mendukungnya. Apa pun yang terjadi padaku harus disetujui oleh ayahku. Dan ayahku bertindak seolah dia tidak tahu bahwa aku diberitahu bahwa aku harus melakukannya. diuji selama liburan Natal sebelum mereka mengirim saya pergi, ketika anak-anak saya pulang ke Louisiana. Dialah yang menyetujui semua itu. Seluruh keluarga saya tidak melakukan apa-apa."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel