ICRC: Kelaparan berpotensi memburuk bagi ratusan juta orang di dunia

Ratusan juta orang berisiko mengalami kelaparan parah dalam beberapa bulan mendatang seiring dengan meningkatnya kemiskinan ekstrem, ketidaksetaraan, dan kerawanan pangan, demikian diperingatkan Komite Palang Merah Internasional (International Committee of the Red Cross/ICRC) pada Selasa (12/7).

Konflik di Ukraina turut mendorong lonjakan tajam harga bahan bakar, pupuk, dan makanan, yang menekan anggaran rumah tangga dan memaksa banyak keluarga mengambil pilihan mustahil setiap harinya, kata ICRC dalam sebuah konferensi pers.

Setelah melewati perang saudara selama bertahun-tahun, lebih dari 16 juta warga atau 50 persen lebih populasi di Yaman mengalami kerawanan pangan akut.

ICRC mengutip laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang memperkirakan 346 juta orang di Afrika menghadapi kerawanan pangan parah, yang berarti seperempat dari populasi benua itu tidak memiliki cukup makanan. Di Afghanistan, harga tepung terigu dan minyak goreng masing-masing tercatat 47 persen dan 37 persen lebih tinggi dari harga tahun lalu.
ICRC mengutip laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang memperkirakan 346 juta orang di Afrika menghadapi kerawanan pangan parah, yang berarti seperempat dari populasi benua itu tidak memiliki cukup makanan. Di Afghanistan, harga tepung terigu dan minyak goreng masing-masing tercatat 47 persen dan 37 persen lebih tinggi dari harga tahun lalu.

Bahkan sebelum eskalasi konflik bersenjata di Ukraina, 90 persen penduduk Suriah hidup dalam kemiskinan, dua pertiganya bergantung pada bantuan kemanusiaan, dan 55 persen mengalami rawan pangan, papar ICRC.

Sejumlah negara di kawasan Sahel juga mengalami salah satu kekeringan terparah dalam beberapa dekade. Hasil pangan di Niger dan Mauritania tercatat 40 persen lebih sedikit dibandingkan rata-rata lima tahunan.

Di Afghanistan, harga tepung terigu dan minyak goreng masing-masing tercatat 47 persen dan 37 persen lebih tinggi dari harga tahun lalu
Di Afghanistan, harga tepung terigu dan minyak goreng masing-masing tercatat 47 persen dan 37 persen lebih tinggi dari harga tahun lalu

ICRC mengutip Program Pangan Dunia (WFP) yang memperkirakan bahwa tambahan 47 juta orang akan mengalami kerawanan pangan pada 2022, sehingga jumlahnya menjadi 811 juta orang secara global.

"Situasinya mendesak, dan rentang waktu yang tersisa untuk bertindak semakin menyempit. Tanpa upaya bersama dan kolaboratif, ini berisiko menjadi krisis kemanusiaan yang tidak dapat diubah, dengan korban manusia yang tak terbayangkan banyaknya," kata Direktur Jenderal ICRC Robert Mardini.


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel