IDAI sebut efek samping usai vaksinasi COVID-19 pada anak hanya ringan

·Bacaan 2 menit

Satgas Imunisasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr Mei Neni Sitaresmi, Ph.D Sp.A(K) mengatakan sebagian anak yang divaksin COVID-19 mengalami efek samping setelah vaksin namun biasanya hanya berupa gejala-gejala ringan.

"Orang tua harus tahu, apa kemungkinan yang muncul setelah diberikan vaksin. Seperti vaksin yang lain, mungkin setelah itu anaknya lemas, nyeri otot seperti flu, kemudian demam, mungkin mual, tapi biasanya ringan dan 1-2 hari dia akan baik dengan istirahat, minum yang cukup," katanya dalam taklimat media yang diterima di Jakarta, Jumat.

"Kalau memang mengganggu, bisa diberikan parasetamol," katanya dalam acara "Vaksin Covid-19 Pada Anak 6-11 Tahun Aman".

Ia meminta orang tua untuk tidak memberikan obat parasetamol jika tidak ada efek samping yang muncul.

Efek samping lain, kata dia, di antaranya nyeri di tempat suntik vaksin.

"Mungkin tempat suntikannya bengkak, nyeri, ya itu biasa ya," katanya.

Meskipun demikian pihaknya menjelaskan gejala yang timbul setelah vaksin biasanya bukan disebabkan oleh vaksin itu sendiri tetapi karena efek stres terkait vaksin.

"Yang cukup banyak adalah immunization stress related response, jadi dia bukan karena vaksinnya, tetapi karena proses disuntiknya," katanya.

Oleh karena itu, untuk meminimalkan terjadinya efek samping tersebut, orang tua perlu mempersiapkan anak sebelum divaksinasi dan mengikuti proses skrining dengan jujur.

"Ini bisa dicegah dan harus bisa dicegah, tentunya dengan skrining yang baik. Oleh karena itu orang tua harus jujur pada waktu dilakukan skrining," katanya.

Pihaknya menjelaskan sampai saat ini vaksin yang direkomendasikan mendapat registrasi adalah vaksin Sinovac yang diberikan kepada anak usia 6-11 tahun sebanyak dua kali dengan jarak 1 bulan dan dilakukan di sekolah dan fasilitas kesehatan.

Jika anak sedang mendapat vaksin lain, maka pemberian vaksin COVID-19 dilakukan minimal 14 hari setelah pemberian vaksin lain tersebut, demikian Mei Neni Sitaresmi.

Baca juga: IDAI: Vaksin COVID-19 untuk anak sudah diuji keamanannya

Baca juga: Anak tak perlu minum paracetamol jika tak demam usai vaksin

Baca juga: IDAI keluarkan rekomendasi terbaru untuk vaksinasi COVID-19 anak

Baca juga: IDAI anjurkan vaksin PCV diperluas hingga anak dengan komorbid

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel