IDI jadwalkan sidang etik dokter yang suntikan vaksin kosong di Medan

·Bacaan 1 menit

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Medan, Sumatera Utara sedang menyiapkan sidang etik terhadap oknum dokter dan tim medis yang menyuntikkan vaksin kosong kepada siswa sekolah dasar (SD) di Kecamatan Medan Labuhan.

"Kita akan lakukan persidangan," kata Ketua IDI Cabang Medan dr Wijaya Juwarna, Minggu.

Wijaya menyebutkan bahwa pihaknya akan segera memanggil dokter dan tim medis yang terlibat untuk menelusuri kasus suntikan tanpa cairan vaksin tersebut.

"IDI akan memanggil dokter dan tim medis yang terlibat untuk menelusuri dan mendalami apa yang sebenarnya terjadi di lapangan pada saat itu. Tentunya dari sisi prinsip dan teknis operasional kedokteran," jelasnya.

Ia meminta masyarakat untuk tidak panik dan tetap mengikuti vaksinasi untuk membentuk herd immunity agar terhindar dari penularan COVID-19.


Baca juga: Polisi periksa nakes yang diduga suntikkan vaksin kosong ke siswa SD

Baca juga: Dinas Kesehatan selidiki suntikan vaksin kosong siswa SD di Medan

Ia juga meminta para tenaga medis, terutama pada vaksinator untuk bekerja sesuai dengan standar dan mengikuti aturan yang ditentukan.

​​​​​

"Bagi sejawat yang bertugas sebagai vaksinator tetaplah bekerja secara profesional," ujarnya.

Sebelumnya, sebuah video yang menunjukkan seorang siswa SD disuntik dengan vaksin kosong viral di media sosial (medsos).

Kejadian dalam video itu diketahui berada di salah satu sekolah dasar di Kecamatan Medan Labuhan, Kota Medan.

Dari hasil penyelidikan yang dilakukan oleh petugas kepolisian, diketahui vaksinator yang terlibat dalam kasus tersebut merupakan dokter berinisial G.

Baca juga: IAKMI: Vaksin kosong terkait beban kerja nakes

Baca juga: Pelapor dan tersangka kasus vaksin kosong di Jakut sepakat berdamai

Baca juga: PPNI Jakut berterima kasih kepada keluarga korban vaksin kosong

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel