Idul Adha di pulau terpencil di ujung timur Kabupaten Sumenep

Kabupaten Sumenep merupakan satu-satunya wilayah di Madura yang memiliki gugusan pulau terbanyak, sekitar 126 pulau. Dari jumlah itu hanya 48 yang berpenghuni, selebihnya adalah pulau kosong.

Salah satunya adalah Kangean. Di gugusan Kangean terdapat sekitar 22 pulau kecil. Pulau Kangean terletak di timur laut dari daratan Sumenep dengan jarak sekitar 86 mil laut atau 160 KM.

Pulau yang dikenal sebagai penghasil ayam bekisar bersuara merdu itu terletak di bagian utara Laut Bali atau di barat laut Nusa Tenggara. Meskipun lurus utara-selatan dengan Pulau Bali, secara administratif Kangean masuk waktu Indonesia bagian Barat atau WIB.

Secara religius, warga Kangean, termasuk di gugusan pulau-pulau kecil di sekitarnya hampir semuanya pemeluk Islam, khususnya berpaham ahlussunah waljamaah dengan organisasi keagamaan Nahdlatul Ulama (NU).

Di Pulau Kangean sangat banyak warga yang merupakan alumni dari Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyah Sukorejo, Kabupaten Situbondo, dengan tokoh sentral almarhum KHR As'ad Syamsul Arifin, seorang pahlawan Nasional yang memiliki peran besar dalam proses pendirian organisasi NU oleh almarhum Hadratus Syech Hasyim Asy'ari.

Meskipun demikian penganut paham lain, seperti Muhammadiyah juga ada di pulau itu. Karena itu pada momen Hari Raya Idul Adha ini, warga Kangean juga merayakannya di hari berbeda.

Sejumlah masjid di sekitar Kota Kecamatan Arjasa sudah terdengar lantunan takbir pada Jumat (8/7) malam, atau merayakan Idul Adha pada Sabtu, 9 Juli 2022. Sebagian besar mereka merayakannya pada Ahad (10/7), sebagaimana keputusan pemerintah.

Di Masjid Ar-Rahmat, Kampung Pecinan, Desa Kalikatak, Kecamatan Arjasa, kumandang takbir terdengar pada Sabtu (9/7) malam.

Sementara Shalat Id dilaksanakan di masjid pada Ahad, yang dimulai sekitar pukul 6:30 WIB. Sebagaimana umumnya di masyarakat Madura, khutbah Idul Adha disampaikan dengan Bahasa Madura, namun di masjid ini berlogat Kangean.

Baca juga: Pemprov Sumut salurkan 147 ekor hewan kurban ke 33 kabupaten/kota

Baca juga: Emil Dardak serahkan sapi kurban milik Presiden ke Masjid Al Akbar

Selalu sapi

Seusai shalat sunnah, warga kemudian saling berkunjung ke rumah-rumah untuk bermaaf-maafan. Setiap rumah menyediakan jajanan untuk para tamu, meskipun waktu berkunjung di masing-masing rumah tidak sampai 10 menit.

Setelah itu warga Kampung Pecinan, khususnya kaum laki-laki, kembali berkumpul untuk bahu membahu melaksanakan prosesi penyembelihan hewan kurban. Tahun ini takmir masjid Ar-Rahmat menerima empat ekor sapi untuk disembelih. Jumlah ini meningkat dua kali lipat dari tahun lalu yang hanya dua ekor.

Setelah sapi-sapi itu disembelih, kemudian giliran ibu-ibu yang terlihat repot untuk memotong daging sapi agar bisa dibagi rata untuk warga yang berhak menerima bagian.

Suara riuh ibu-ibu berbincang-bincang ditingkahi suara parang membentur kayu penadah daging dan tulang sapi. Mereka kemudian membungkus daging-daging bercampur tulang itu dalam plastik kresek. Tahun ini ada 200 keluarga yang akan mendapat bagian daging kurban. Panitia hanya menyembelih tiga ekor sapi pada hari pertama Idul Adha ini, sedangkan satu ekor akan disembelih keesokan harinya.

"Di sini umumnya menyembelih hewan kurban berupa sapi. Sangat jarang yang kambing. Memang tradisinya begitu dari dulu," kata Muhlis, salah satu panitia penyembelihan hewan kurban di Masjid Ar-Rahmat.

Ia mengemukakan hal itu kemungkinan karena di Pulau Kangean harga kambing lebih mahal karena harus mendatangkan kambing dari daratan Kabupaten Sumenep. Kemungkinan karena kondisi itulah warga lebih memilih ternak sapi untuk dijadikan kurban.

Pada umumnya warga yang akan berkurban menyerahkan hewan kurban ke panitia di masjid-masjid dan sangat jarang yang disembelih di rumah-rumah. Namun demikian, hal itu juga tergantung dari kepercayaan masyarakat kepada panitia penyembelihan.

Baca juga: Ditemukan hewan kurban terindikasi PMK di Yogyakarta

Baca juga: Pemda NTT serahkan hewan kurban bantuan Presiden Joko Widodo

Sekali setahun

Mengenai wabah penyakit mulut dan kuku, warga Pulau Kangean tidak terpengaruh karena daerah itu termasuk sentra penghasil sapi di Madura yang hasilnya justru dikirim ke luar daerah. Menurut informasi dari sejumlah warga, sapi-sapi asal Pulau Kangean banyak dikirim ke beberapa kabupaten dan kota di Pulau Kalimantan.

Sementara untuk kebutuhan sehari-hari warga yang dikenal sebagai "Pulau Cukir" (penghasil ayam bekisar bersuara cukir) sangat jarang mengonsumsi daging karena persediaan ikan laut yang melimpah sangat mencukupi untuk kebutuhan lauk.

"Jadi orang Kangean itu hanya mengonsumsi daging setahun sekali, saat Lebaran. Setiap hari kami mengonsumsi ikan," kata Aan, seorang pemuda di Kecamatan Arjasa.

Pemuda itu bercerita bahwa pada zaman dulu, warga di Pulau Kangean memilih hewan kurban berupa kerbau, namun dalam beberapa tahun terakhir sudah tidak dilakukan lagi. Warga lebih memilih ternak sapi untuk menunaikan ibadah sosial itu.

Sementara itu kebiasaan warga Kecamatan Arjasa seusai Shalat Idul Adha, termasuk Idul Fitri, pada sore hari bersama-bersama berziarah ke kuburan orang tua dan kerabat sambil menggelar doa bersama.

Terkait tradisi Suku Madura, yakni di wilayah Sampang dan Bangkalan yang justru merayakan Idul Adha lebih meriah dari Idul Fitri, di Kangean justru sebaliknya. Dalam beberapa hari terakhir hampir tidak terlihat adanya pemudik yang masuk ke Kangean.

Padahal penduduk asal Kangean juga banyak yang merantau ke kota-kota besar, termasuk ke sejumlah negara tetangga, seperti Malaysia dengan menjadi tenaga kerja Indonesia status TKI.*

Baca juga: RPH Giwangan Yogyakarta layani penyembelihan hewan kurban hingga Rabu

Baca juga: Sebanyak 37 hewan kurban disembelih di Masjid Baiturrahman Denpasar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel