IEA: Dunia tak akan kekurangan minyak meski kehilangan pasokan Rusia

Dunia tidak akan kekurangan minyak bahkan dengan produksi yang lebih rendah dari Rusia yang terkena sanksi, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada Kamis, dalam putaran balik pendapat setelah memperkirakan kemungkinan "guncangan pasokan global" pada Maret.

IEA, setelah memperingatkan pada 16 Maret bahwa 3 juta barel per hari (bph) dapat ditutup mulai April, menurunkan angka itu untuk kedua kalinya karena mencatat hanya 1 juta barel per hari yang offline.

Produksi meningkat di tempat lain dan pertumbuhan permintaan yang lebih lambat karena penguncian China akan mencegah defisit besar, kata IEA yang berbasis di Paris.

"Seiring waktu, volume yang terus meningkat dari OPEC+ Timur Tengah dan AS bersama dengan perlambatan pertumbuhan permintaan diperkirakan akan menangkis defisit pasokan akut di tengah gangguan pasokan Rusia yang memburuk," kata IEA dalam laporan minyak bulanannya, dikutip dari Reuters.

Penilaian oleh badan yang berbasis di Paris itu menunjukkan dampak ekonomi dari sanksi lebih lanjut terhadap energi Rusia yang dipertimbangkan oleh Uni Eropa dapat dibatasi.

"Melonjaknya harga di SPBU dan melambatnya pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan secara signifikan mengekang pemulihan permintaan sepanjang sisa tahun ini dan hingga 2023," kata IEA, seraya menambahkan bahwa pembatasan yang ditujukan untuk menahan COVID-19 di China mendorong perlambatan ekonomi yang berkepanjangan di sana.

Mencerminkan ekspor produk yang lebih lambat dan penurunan permintaan domestik, sekitar satu juta barel per hari (bph) minyak Rusia ditutup pada bulan lalu - sekitar setengah juta barel per hari kurang dari perkiraan badan itu bulan lalu.

IEA memperkirakan angka itu meningkat menjadi 1,6 juta barel per hari pada Mei, menjadi 2 juta pada Juni dan hampir 3 juta dari Juli dan seterusnya jika sanksi menghalangi pembelian atau perluasan lebih lanjut.

Amerika Serikat dan sesama anggota IEA berjanji untuk melepaskan 240 juta barel minyak dari cadangan darurat kedua mereka tahun ini setelah IEA tidak merilis pelepasan yang dipimpin AS pada November karena tidak melihat gangguan pasokan besar pada saat itu.

Ekspor Rusia rebound pada April sebesar 620.000 barel per hari dari bulan sebelumnya menjadi 8,1 juta barel per hari, kata IEA, kembali ke rata-rata Januari-Februari karena pasokan dialihkan dari Amerika Serikat dan Eropa, terutama ke India.

Saat bekerja pada larangan minyak Rusia, Uni Eropa tetap menjadi pasar utama untuk ekspor minyak Rusia bulan lalu, kata IEA, turun hanya 535.000 barel per hari dari awal tahun.

Blok itu sekarang menyumbang 43 persen dari ekspor minyak Rusia, turun dari sekitar 50 persen saat itu.

Baca juga: Harga minyak jatuh, pasar kekhawatiran resesi bakal tekan permintaan
Baca juga: Minyak turun setelah melonjak di sesi sebelumnya terkait sanksi Rusia
Baca juga: Harga minyak mentah RI turun 10,99 dolar AS per barel

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel