IHSG ditutup anjlok di tengah beragamnya pergerakan bursa regional

·Bacaan 2 menit

Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa sore melemah di tengah beragamnya pergerakan bursa saham regional.

IHSG ditutup melemah 76,06 poin atau 1,05 persen ke posisi 7.199,23. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 3,83 poin atau 0,37 persen ke posisi 1.037,14.

"IHSG bergerak melemah sementara mayoritas bursa regional Asia di akhir perdagangan hari ini ditutup mixed. Pasar tampak bersikap wait and see untuk masuk ke pasar aset beresiko," tulis Tim Riset Phillip Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Selasa.

Hal itu seiring dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun mencapai level tertinggi sejak akhir 2018, diperdagangkan di 2,884 persen yang merupakan reaksi terhadap prospek pengetatan kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) yang agresif menjaga pasar tetap waspada.

Sentimen kecemasan pelaku pasar akan terjadi perlambatan ekonomi di China seiring dilakukannya lockdown akibat meningkatnya kasus baru COVID-19.

Baca juga: Saham China ditutup merosot, indeks Shanghai turun 0,05 persen

Sementara dari dalam negeri, Bank Indonesia (BI) mengumumkan hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) April 2022, yaitu mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate sebesar 3,5 persen, suku bunga deposit facility sebesar 2,75 persen, dan suku bunga lending facility sebesar 4,25 persen.

Dibuka menguat, IHSG tak lama melemah dan terus bergerak di zona merah hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih tak mampu beranjak dari teritori negatif hingga penutupan perdagangan bursa saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sepuluh sektor terkoreksi dengan sektor transportasi & logistik turun paling dalam 1,49 persen, diikuti sektor barang konsumen nonprimer dan sektor kesehatan masing-masing turun 0,19 persen dan 0,1 persen. Sedangkan satu sektor meningkat yaitu sektor infrastruktur sebesar 0,66 persen.

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp423,29 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi beli asing dengan jumlah beli bersih Rp329,5 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.587.083 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 24,56 miliar lembar saham senilai Rp15,23 triliun. Sebanyak 179 saham naik, 359 saham menurun, dan 153 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei menguat 185,38 poin atau 0,69 persen ke 26.985,09, Hang Seng turun 490,32 poin atau 2,28 persen ke 21.027,76, dan Straits Times meningkat 11,73 poin atau 0,36 persen ke 3.314,8.

Baca juga: IHSG diperkirakan menguat terbatas dipengaruhi gerak harga komoditas

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel