IHSG ditutup melemah tertekan sentimen kenaikan suku bunga global

·Bacaan 2 menit

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada awal pekan ditutup melemah tertekan sentimen kenaikan suku bunga acuan sejumlah bank sentral global.

IHSG ditutup melemah 54,82 poin atau 0,83 persen ke posisi 6.547,11. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 turun 7,24 poin atau 0,77 persen ke posisi 932,17.

"Terkoreksinya bursa Wall Street di akhir minggu lalu akibat tekanan dari kemungkinan kenaikan suku bunga acuan beberapa negara secara global akibat inflasi naik, terkoreksinya beberapa komoditas seperti timah, batu bara serta aksi jual bersih investor asing, menjadi katalis negatif," tulis Tim Riset Ajaib Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Senin.

Pekan lalu, The Fed mengatakan akan mempercepat pengurangan stimulus pembelian obligasi untuk mengakhiri program pada Maret, sementara bank sentral Inggris juga mengejutkan pasar dengan menjadi bank sentral global besar pertama yang menaikkan suku bunga.

Sedangkan China memangkas suku bunga acuan pinjaman (LPR) untuk pertama kalinya dalam 20 bulan, dalam upaya untuk menopang pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Dibuka melemah, IHSG terus berada di zona merah hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih tak mampu beranjak dari teritori negatif sampai penutupan bursa saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sembilan sektor terkoreksi dimana sektor perindustrian turun paling dalam yaitu minus 1,52 persen, diikuti sektor barang konsumen non primer dan sektor barang baku masing-masing minus 1,48 persen dan minus 1,29 persen. Sedangkan dua sektor meningkat yaitu sektor teknologi dan sektor kesehatan masing-masing sebesar 0,95 persen dan 0,13 persen.

Penutupan IHSG diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing di seluruh pasar sebesar Rp543,38 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.217.634 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 24,2 miliar lembar saham senilai Rp11,86 triliun. Sebanyak 167 saham naik, 390 saham menurun, dan 120 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain indeks Nikkei melemah 607,87 poin atau 2,13 persen ke 27.937,81, indeks Hang Seng turun 447,77 poin atau 1,93 persen ke 22.744,86, dan indeks Straits Times terkoreksi 38,66 atau 1,24 persen ke 3.072,97.

Baca juga: IHSG turun seiring kekhawatiran adanya pengetatan akibat Omicron
Baca juga: IHSG Senin dibuka melemah 30,59 poin
Baca juga: IHSG akhir pekan ditutup naik, dipimpin saham energi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel