IHSG ditutup menguat tajam, dipimpin saham energi

Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis sore ditutup menguat dipimpin saham-saham dari sektor energi.

IHSG ditutup menguat 43,28 poin atau 0,62 persen ke posisi 7.050,33. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 naik 3,77 poin atau 0,37 persen ke posisi 1.017,89.

"Untuk hari ini, penguatan IHSG seiring dengan penguatan bursa AS yang juga bergerak menguat. Hal ini dikarenakan kenaikan suku bunga The Fed yang in line dengan konsensus," kata Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana saat dihubungi di Jakarta, Kamis.

Namun demikian, lanjut Herditya, para pelaku pasar juga masih mencermati imbas kenaikan suku bunga The Fed terhadap inflasi ke depannya dan juga masih mencermati akan adanya perlambatan ekonomi global.

Baca juga: Wall Street reli ditutup naik, Indeks Nasdaq melonjak 270,81 poin

"Imbas dari kenaikan suku bunga ini diperkirakan juga akan bereaksi ke yield obligasi AS nantinya," ujar Herditya.

Dibuka menguat, IHSG menghabiskan waktu di zona hijau sepanjang sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih terus bergerak di teritori positif hingga penutupan bursa saham.

Sepanjang jam perdagangan hari ini, saham yang mengalami penguatan terbesar di antaranya BBCA, ARTO, ASII, BMRI, BRMS. Sedangkan, saham-saham yang mengalami penurunan terbesar diantaranya GOTO, TLKM, BBRI, MEGA, TPIA.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sepuluh sektor meningkat dengan sektor energi naik paling tinggi 2,25 persen, diikuti sektor perindustrian dan sektor barang konsumen non-primer masing-masing naik 1,24 persen dan 1,18 persen. Sedangkan satu sektor terkoreksi yaitu sektor teknologi sebesar minus 1,25 persen.

Baca juga: Saham Asia menguat setelah Fed naikkan suku bunga menjinakkan inflasi

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp397,52 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi beli asing dengan jumlah beli bersih Rp392,14 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.391.855 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 28,77 miliar lembar saham senilai Rp17,69 triliun. Sebanyak 326 saham naik, 206 saham menurun, dan 145 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei menguat 105,04 poin atau 0,4 persen ke 26.431,2, Indeks Hang Seng turun 462,78 poin atau 2,17 persen ke 20.845,43, dan Indeks Straits Times terkoreksi 8,45 poin atau 0,27 persen ke 3.097,4.

Baca juga: Indeks Nikkei setop rugi 4 hari beruntun, terkerek naiknya Wall Street

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel