IHSG melemah, ikuti bursa Asia yang tertekan keputusan bank sentral AS

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Kamis pagi mengikuti pelemahan bursa saham Asia, tertekan hasil rapat bank sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed).

IHSG dibuka melemah 20,11 poin atau 0,29 persen ke posisi 6.995,58. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 3,82 poin atau 0,38 persen ke posisi 995,28.

"Untuk hari ini IHSG berpotensi mendapatkan sentimen negatif. Pasar tertekan oleh hasil pertemuan The Fed yang tidak sesuai dengan perkiraan pasar," tulis Tim Riset Surya Fajar Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Kamis.

Baca juga: IHSG Kamis pagi dibuka turun 20,11 poin

Pemimpin The Fed membuyarkan harapan pasar akan berkurangnya tensi kenaikan suku bunga acuan. The Fed menyatakan bahwa masih akan ada kenaikan suku bunga karena inflasi AS masih cukup tinggi.

Di sisi lain, pasar diperkirakan mulai mengalihkan fokus pada rilis pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2022 yang diperkirakan melaju 5,89 persen (yoy), naik dari 5,44 persen (yoy) pada kuartal II 2022.

Hari ini IHSG diperkirakan bergerak variatif dengan potensi pelemahan kembali dengan level support 6.920-7.000 dan level resisten 7.150.

Sementara itu bursa saham AS bergerak melemah pada perdagangan tadi malam. Pasar merespon negatif hasil dari pertemuan The Fed.

Baca juga: Saham Asia jatuh, The Fed isyaratkan bunga lebih tinggi lebih lama

The Fed memutuskan menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin sesuai dengan ekspektasi konsensus. Namun pidato pemimpin The Fed Jerome Powell setelah pertemuan tidak sesuai dengan ekspektasi pasar.

Powell mengatakan bahwa inflasi masih cukup tinggi dan The Fed masih harus menaikkan suku bunga kembali dalam beberapa pertemuan ke depan.

Bursa saham regional Asia pagi ini antara lain Indeks Hang Seng turun 360,42 atau 2,28 persen ke 15.466,75, Indeks Shanghai melemah 11,35 poin atau 0,38 persen ke 2.992,02, dan Indeks Straits Times terkoreksi 43,6 poin atau 1,39 persen ke 3.097,53.

Baca juga: Saham China setop kenaikan, Indeks Shanghai merosot 0,74 persen
Baca juga: Rupiah berpotensi melemah hari ini, usai The Fed naikkan suku bunga