IHSG Menguat pada 8-12 November 2021, Transaksi Harian Sentuh Rp 11,76 Triliun

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Transaksi perdagangan di Bursa Efek Indonesia menguat selama sepekan. Hal ini ditunjukkan dari kenaikan signifikan rata-rata volume transaksi harian dan laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada 8-12 November 2021.

IHSG menguat 1,05 persen pada periode 8-12 November 2021. IHSG naik ke posisi 6.651,05 dari pekan lalu di posisi 6.581,78. Mengutip data Bursa Efek Indonesia (BEI), Sabtu (13/11/2021), kapitalisasi juga menguat 1,09 persen menjadi Rp 8.166,56 triliun pada pekan ini. Pekan lalu, kapitalisasi pasar tercatat Rp 8.078,47 triliun.

Sementara itu, rata-rata volume transaksi harian bursa juga melonjak mencapai 48,42 persen menjadi 26,51 miliar saham dari pekan lalu 17,86 miliar saham. Kenaikan juga diikuti rata-rata nilai transaksi harian bursa sebesar 5,18 persen dari Rp 11,18 triliun pada pekan lalu menjadi Rp 11,76 triliun.

Demikian juga rata-rata frekuensi harian bursa naik 3,81 persen menjadi 1.243.797 kali transaksi dari pekan sebelumnya 1.198.161 kali transaksi.

Investor asing juga mencatat nilai beli bersih Rp 53,58 miliar pada Jumat, 12 November 2021. Sepanjang 2021, investor asing mencatatkan beli bersih Rp 40,76 triliun.

p>* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

IHSG Sentuh Posisi Tertinggi Sepanjang Sejarah di 6.714, Ini Kata Analis

Pengunjung melintasi layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (10/2). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pengunjung melintasi layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (10/2). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menyentuh posisi tertinggi sepanjang sejarah pada perdagangan Jumat (12/11/2021). IHSG sentuh posisi tertinggi di 6.714.

Namun, penguatan IHSG hanya sementara. IHSG sempat berada di zona hijau berbalik arah ke zona merah. Pada penutupan perdagangan saham sesi pertama, IHSG turun 0,35 persen ke posisi 6.667,72. Indeks LQ45 turun 0,39 persen ke posisi 954,01. Sebagian besar indeks acuan bervariasi.

Sebanyak 286 saham melemah sehingga menahan penguatan IHSG. 196 saham menguat dan 178 saham diam di tempat. Total frekuensi perdagangan 804.416 kali dengan volume perdagangan 15,3 miliar saham. Nilai transaksi harian Rp 6,7 triliun.

Investor asing beli saham Rp 182,68 miliar di seluruh pasar. Posisi dolar Amerika Serikat terhadap rupiah di kisaran 14.231.

Sesi pertama, IHSG berada di level tertinggi 6.714,15 dan terendah 6.662,08. Posisi IHSG sentuh 6.714 merupakan tertinggi sepanjang masa atau all time high selama sesi perdagangan. Sebelumnya all time high terjadi pada 20 Februari 2018 di posisi tertinggi 6.693.

Akan tetapi, rekor baru tertinggi IHSG hingga penutupan perdagangan pada Kamis, 11 November 2021 yang mencapai posisi 6.691.

Analis PT MNC Sekuritas, Herditya Wicaksana menuturkan, IHSG memang benar sentuh posisi tertinggi di 6.714. Secara teknikal, IHSG sedang berada pada fase uptren jangka menengah. "Namun rawan koreksi wajar terlebih dahulu,” ujar Herditya saat dihubungi Liputan6.com.

Secara sentimen lain, pergerakan IHSG juga dipengaruhi oleh pergerakan bursa Asia yang cenderung menguat. Bursa Jepang naik 1 persen dan indeks Hang Seng yang juga bertambah 0, 2 persen.

“Namun demikian pelaku pasar juga tetap perhatikan akan adanya koreksi,” kata dia.

Sentimen yang Pengaruhi IHSG

Layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEI, Jakarta, Rabu (16/5). Sejak pagi IHSG terjebak di zona merah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEI, Jakarta, Rabu (16/5). Sejak pagi IHSG terjebak di zona merah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Analis PT Pilarmas Investindo Sekuritas, Okie Ardiastama menuturkan, IHSG sentuh posisi tertinggi dalam sejarah di 6.714, didorong sentimen eksternal dan internal.

Dari sentimen eksternal pelaku pasar global merespons positif data inflasi Amerika Serikat (As) meski cukup tinggi. Tercatat inflasi AS sekitar 6,2 persen pada Oktober 2021. Akan tetapi, dalam jangka pendek, Okkie menilai hal itu memberikan kekhawatiran dengan keputusan bank sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve.

“Dampaknya the Fed akan menaikkan suku bunga,” ujar dia saat dihubungi Liputan6.com.

Adapun sentimen penerapan tapering atau pengurangan stimulus oleh the Federal Reserve, menurut Okkie tidak terlalu berdampak terhadap IHSG. Hal ini mengingat ekonomi Indonesia jauh lebih kuat ketimbang 2013.

Sedangkan dari sentimen internal, pemulihan ekonomi juga menjadi sentimen positif. Okkie mengatakan, pemulihan ekonomi sudah cukup kuat terlihat sepanjang kuartal I hingga III 2021. Diperkirakan kuartal IV 2021, pertumbuhan ekonomi akan lebih baik lagi. Ia prediksi, pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 3-4 persen pada 2021. “Kuartal ekonomi IV akan jauh lebih kuat,” kata dia.

Oleh karena itu, ia prediksi IHSG akan sentuh 6.740 hingga akhir 2021. Penguatan IHSG itu akan didorong dari rilis kinerja emiten kuartal III 2021. Sejauh ini, ia melihat sektor perbankan tumbuh positif.

“Investor juga akan cermati program vaksinasi, pemulihan ekonomi, pengendalian COVID-19 seperti apa pada kuartal IV ini,” tutur dia.

Untuk sektor saham yang akan tunjang pergerakan IHSG ke depan, ia perkirakan, sektor saham perbankan, infrastruktur, telekomunikasi baik menara dan jasa pengguna data.”Penguatan IHSG juga akan didukung sektor industri dasar dan teknologi,” kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel