Ikut Maju pada Pilpres AS 2020, Ini Total Suara yang Diraih Kanye West

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington D.C. - Sampai saat ini, publik belum mengetahui pasti siapa yang secara resmi akan menjadi presiden AS berikutnya. Namun ada yang menarik dari hal ini, dimana salah satu orang yang mencalonkan diri adalah Kanye West.

Dikutip dari BBC, Sabtu (7/11/2020), rapper berusia 43 tahun itu, melalui "Birthday Party"-nya hanya mengumpulkan 60.000 suara dari perkiraan total 160 juta. Seorang independen lainnya, Libertarian Jo Jorgensen, membuat hal yang jauh mengejutkan dengan mengklaim lebih dari 1,5 juta suara.

Tapi karier politik West mungkin belum berakhir. Dia membuat tweet "Kanye 2024" minggu ini, menandakan ia mungkin akan berpartisipasi lagi pada pilpres 2024.

Dalam upaya kepresidenan pertama ini, [West](https://www.liputan6.com/tag/kanye-west "") muncul dalam pemungutan suara di 12 negara bagian, melewati batas waktu pengajuan di sebagian besar negara bagian lain. Dia mengumpulkan suara terbanyak sebesar 10.188 di Tennessee, negara bagian yang biasanya mendukung kandidat Partai Republik.

Ketika dia mengumumkan pencalonannya pada bulan Juli, West telah mengatakan bahwa platformnya meniru 'Wakanda', kerajaan fiksi dari film Black Panther. Mengakhiri kebrutalan polisi adalah prioritasnya, katanya kepada Forbes dalam sebuah wawancara.

"Seperti membersihkan bahan kimia di deodoran kami, di pasta gigi kami dan difokuskan untuk melindungi Amerika dengan militer hebatnya," imbuhnya.

Nama Partai yang Unik

Kanye West membuat penampilan kampanye presiden pertamanya di North Charleston, Amerika Serikat pada 19 Juli 2020. Kanye West menyampaikan monolog panjang dalam kampanye pertamanya setelah mendeklarasikan diri sebagai kandidat presiden AS. (Lauren Petracca Ipetracca/The Post And Courier via AP)
Kanye West membuat penampilan kampanye presiden pertamanya di North Charleston, Amerika Serikat pada 19 Juli 2020. Kanye West menyampaikan monolog panjang dalam kampanye pertamanya setelah mendeklarasikan diri sebagai kandidat presiden AS. (Lauren Petracca Ipetracca/The Post And Courier via AP)

"Saat kita menang, momen itu akan menjadi pesta ulang tahun bagi semua orang," katanya.

Tapi pencalonan West menjadi subyek banyak kritik dan kekhawatiran tentang kesehatannya. Dalam rapat umum di Charleston, Carolina Selatan, yang dimaksudkan untuk meluncurkan kampanyenya secara resmi, bintang itu membuat beberapa kata-kata kasar yang membingungkan.

Pada satu titik, ia mengatakan bahwa abolisionis abad ke-19 Harriet Tubman tidak pernah benar-benar membebaskan para budak, dia hanya menyuruh para budak bekerja untuk orang lain. orang kulit putih.

West kemudian mulai menangis ketika berbicara tentang aborsi, mengatakan bahwa orang tuanya hampir menggugurkannya dan dia sebelumnya juga ingin menggugurkan putrinya.

Rapper itu mengungkapkan tahun lalu bahwa dia menderita gangguan bipolar dan istrinya, Kim Kardashian West, memposting di media sosial di tengah pelariannya meminta "belas kasihan dan empati" untuk West yang kata-katanya terkadang tidak sesuai dengan niatnya.

Selain itu, postingan West di Twitter mendesak para pengikutnya untuk menulis namanya di surat suara dalam pilpres, namun hal ini memicu kritik bahwa dia secara efektif menyedot suara dari kandidat yang sah.

Saingan West

Jo Jorgensen (@enrisquat/Twitter).
Jo Jorgensen (@enrisquat/Twitter).

Di sisi lain, Jorgensen menggelar kampanye independen yang lebih konvensional, berhenti di seluruh negeri untuk mengumpulkan pendukung, mencari dukungan serta mendorong platform yang dipandu oleh prinsip-prinsip Libertarian, pemerintahan kecil dan kebebasan individu.

Dosen psikologi berusia 63 tahun di Clemson University adalah perempuan pertama yang menjadi calon presiden dari Libertarian dan memperoleh suara terbanyak kedua dari setiap calon Libertarian dalam sejarah.

"Suara dasar Partai Libertarian akan terus bertambah," kata Jorgensen dalam sebuah pernyataan. "Satu-satunya cara Demokrat dan Republik untuk dapat menekan kami adalah dengan mengadopsi kebijakan libertarian kami."

Partai Libertarian dibentuk di AS pada 1970-an tetapi calonnya tidak pernah memenangkan kursi kepresidenan.

Dari kandidat independen, nominasi Partai Hijau Howie Hawkins berada di urutan kedua di belakang Jorgensen, mendapatkan lebih dari 339.000 suara secara nasional.

Tetapi ketiga kandidat ini bukan satu-satunya yang memiliki tawaran jangka panjang untuk tahun 2020, bahkan tidak mendekati. Mereka bergabung dengan lebih dari 1.200 kandidat untuk mengajukan pencalonan presiden dengan Komisi Pemilihan Federal tahun ini.

Reporter: Ruben Irwandi

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: