Ilmuwan China Buat Alat Deteksi Cepat Tes COVID-19, Hasil dalam 10 Menit

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Para peneliti dari Universitas Peking di Beijing, China telah mengembangkan perangkat yang mereka klaim akan dapat mendeteksi virus COVID-19 dalam waktu 10 menit.

Perangkat itu berisi sensor biologis seukuran laptop yang cocok dengan chip penginderaan yang menurut para ilmuwan dapat mendeteksi virus COVID-19 hampir seketika dengan peringkat akurasi yang mirip dengan tes tradisional polymerase chain reaction (PCR).

Dalam makalah peer-review yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Tiongkok baru-baru ini, tim menyebutkan bahwa chip penginderaan dapat dengan mudah diangkut dan digunakan di fasilitas titik perawatan apa pun, dengan manfaat utama adalah kesempatan untuk menghemat waktu, dan uang untuk pengujian COVID-19.

Perangkat itu bekerja secara efisien dan cepat dengan hanya menggunakan sampel cairan menit dari pasien, yang kemudian dimasukkan melalui berbagai tes yang melibatkan pengujian konduktivitas panas dan listrik untuk memastikan apakah ada atau tidak virus tersebut.

Akurasi 99 Persen

Pebulu tangkis Indonesia menjalani swab test PCR di Bangkok, Thailand, Kamis (7/1/2021). Tes itu bagian dari keikutsertaan mengikuti tiga turnamen Leg Asia di Bangkok, Thailand. (foto: PBSI)
Pebulu tangkis Indonesia menjalani swab test PCR di Bangkok, Thailand, Kamis (7/1/2021). Tes itu bagian dari keikutsertaan mengikuti tiga turnamen Leg Asia di Bangkok, Thailand. (foto: PBSI)

Berdasarkan tes perangkat pada enam pasien COVID-19 dan tiga individu yang sehat, tim menunjukkan hasil yang menunjukkan peringkat akurasi 99 persen --mirip dengan tes PCR yang banyak digunakan saat ini.

Guo Xuefeng --seorang profesor teknik kimia dan pemimpin tim peneliti - bahkan melaporkan bahwa perangkat itu sudah dipatenkan dan siap untuk aplikasi segera, mengisyaratkan jawaban lain yang mungkin untuk pencarian metode deteksi virus on-the-spot yang efektif.

Demikian pula, para peneliti dari universitas di Indonesia juga mengembangkan perangkat breathalyzer yang mereka klaim dapat mendeteksi virus dalam waktudua menit, meskipun peringkat akurasi untuk perangkat itu tidak diklaim setinggi tes PCR tradisional.

Tantangan berikutnya untuk perangkat tersebut adalah kemampuan untuk memproduksi massal atau tidak. Beberapa ahli yang melihat dari luar telah menyuarakan kekhawatiran mengenai bahan yang digunakan di dalam chip penginderaan, dan apakah masalah kontrol kualitas potensial atau tidak mungkin terbukti menjadi penghalang untuk keandalan dan produksi massal.

Tetapi terlepas dari rintangan, kesimpulan keseluruhan dari pengembangan perangkat tersebut adalah bahwa kemajuan yang stabil dibuat untuk memerangi COVID-19 dan rekan-rekan virus masa depannya.

Simak video pilihan berikut: