Ilmuwan Inggris Uji Coba Campur Vaksin COVID-19, Seberapa Aman?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Para peneliti di University of Oxford Inggris akan mulai menguji reaksi apa yang terjadi ketika mereka memberi orang campuran vaksin COVID-19 yang berbeda.

Di tengah kekurangan pasokan vaksin dan ancaman varian virus corona yang muncul, pendekatan seperti itu mungkin memberikan jawaban untuk keduanya. Penelitian yang akan melibatkan lebih dari 800 sukarelawan di seluruh Inggris yang berusia 50 tahun atau lebih adalah yang pertama menganalisis pendekatan mix and match untuk vaksinasi COVID-19. Demikian seperti mengutip laman Live Science, Sabtu (6/2/2021).

Ikuti cerita dalam foto ini https://story.merdeka.com/2303605/volume-5

Beberapa peserta akan diberikan dosis pertama vaksin Oxford-AstraZeneca diikuti dengan dosis kedua dari vaksin yang sama atau vaksin Pfizer; dan beberapa akan diberikan vaksin Pfizer diikuti dengan dosis kedua dari vaksin yang sama atau vaksin Oxford-AstraZeneca.

Beberapa peserta akan diberikan dua dosis dengan selang waktu empat minggu dan yang lain akan diberikan vaksin dengan selang waktu 12 minggu (yang sejalan dengan kebijakan Inggris untuk memvaksinasi sebanyak mungkin orang dan menunda dosis kedua hingga 12 minggu).

Semua penerima vaksin secara berkala akan memberikan sampel darah dan para peneliti akan menguji dampak dari pencampuran dan pencocokan pada respon kekebalan mereka dan juga akan menguji reaksi yang merugikan.

“Mengingat tantangan yang tak terhindarkan untuk mengimunisasi sejumlah besar populasi terhadap COVID-19 dan potensi kendala pasokan global, ada keuntungan yang pasti memiliki data yang dapat mendukung program imunisasi yang lebih fleksibel, jika diperlukan dan jika disetujui oleh regulator obat,” Dr. Jonathan Van-Tam, wakil kepala petugas medis dan pejabat senior yang bertanggung jawab untuk penelitian tersebut mengatakan dalam pernyataannya.

"Ini juga mungkin bahwa dengan menggabungkan vaksin, respon kekebalan dapat ditingkatkan dengan memberikan tingkat antibodi yang lebih tinggi yang bertahan lebih lama; kecuali ini dievaluasi dalam uji klinis, kami tidak akan tahu."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Dua Vaksin Berbeda

Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker
Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker

Vaksin Oxford-AstraZeneca dan Pfizer dikembangkan menggunakan dua pendekatan berbeda untuk memacu sistem kekebalan. Yang pertama menggunakan adenovirus yang dilemahkan untuk mengirimkan gen protein lonjakan dan yang lainnya menggunakan RNA pembawa pesan yang dibungkus dalam nanopartikel.

Belum jelas apakah dengan memberikan dua vaksin yang sangat berbeda akan memberikan manfaat.

Data terdekat yang telah dimiliki adalah tentang vaksin Sputnik V Rusia, yang 91% efektif dalam mencegah COVID-19 dan menggunakan dua versi vaksin yang sedikit berbeda untuk dua dosis terpisah, menurut Associated Press. Meski begitu, kedua versi dikembangkan menggunakan teknologi berbasis adenovirus yang sama.

Jika studi tersebut benar-benar menunjukkan bahwa pendekatan campur-dan-cocok memberikan manfaat besar, itu masih akan secara formal ditinjau untuk keamanan dan kemanjuran oleh Badan Pengatur Produk Kesehatan dan Obat-obatan (MHRA) sebelum pendekatan semacam itu diambil untuk memvaksinasi sisa masyarakat.

Saat ini, pedoman di Inggris dan AS mengatakan bahwa vaksin COVID-19 tidak boleh digunakan secara bergantian kecuali jenis vaksin yang sama tidak tersedia untuk dosis kedua seseorang atau jika tidak diketahui vaksin apa yang didapat orang tersebut sebagai dosis pertama, menurut AP.

Uji coba padu padan ini dijalankan oleh Konsorsium Evaluasi Jadwal Imunisasi Nasional Inggris dengan dana pemerintah dan akan berlangsung selama 13 bulan.

Infografis Vaksin COVID-19:

Infografis 3 Cara Vaksin Covid-19 Picu Kekebalan Tubuh. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Cara Vaksin Covid-19 Picu Kekebalan Tubuh. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: