Ilmuwan Israel Klaim Bisa Identifikasi Autisme Sejak Bayi Lahir

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Para peneliti dari Bar-Ilan University, Israel menemukan bahwa diagnosis dini dan intervensi terapeutik untuk gejala Autism spectrum disorder (ASD) sangat membantu dalam perkembangan saraf.

Dilansir dari JPost, para ilmuwan menemukan cara untuk mendiagnosis autisme dalam tahun pertama kehidupan seseorang berdasarkan identifikasi gejala yang tepat yang tercantum dalam hasil studi mereka.

Kedua studi tersebut dilakukan oleh Bar-Ilan's Mifne Center for Early Intervention in the Treatment of Autism dan Weisfeld School of Social Work Continuing Education Unit Dr. Hanna A. Alonim dan diterbitkan dalam jurnal ilmiah peer-reviewed International Journal of Pediatrics & Perawatan Neonatus. Namun, keduanya berbeda dalam metodologinya.

Studi pertama berfokus pada rekaman video dari 110 bayi (84 laki-laki dan 26 perempuan) dan dilakukan selama satu dekade. Bayi-bayi ini didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme (ASD) antara usia 2-3 tahun.

Untuk keperluan penelitian ini maka para peneliti meminta rekaman perkembangan anak-anak tersebut dari orang tuanya untuk diperiksa dan dianalisis. Video tersebut juga digunakan sebagai kelompok kontrol karena para orang tua awalnya tidak memiliki kecurigaan anaknya mengidap ASD yang terdeteksi di usia itu.

Kemudian para orang tua diwawancara lebih mendalam mengenai kapan gejala pertama kali diketahui. Dari sini para peneliti menemukan sejumlah gejala seperti keengganan untuk menyentuh, perkembangan motorik yang tertunda, aktivitas atau kepasifan yang berlebihan, kurangnya reaksi, menolak makan, pertumbuhan lingkar kepala yang dipercepat dan, yang terpenting, kurangnya kontak mata.

Studi ini juga meneliti korelasi gejala yang berbeda, seperti kurangnya kontak mata dan aktivitas berlebihan.

Berdasarkan temuan ini, total 89% gejala dapat diamati ketika bayi baru berusia 4-6 bulan, namun tentu sulit bagi orang tua untuk memperhatikan tanda-tanda ini.

Temuan ini sangat penting karena dapat membuat diagnosis ASD lebih mudah sejak dini.

ASD memiliki berbagai gejala

ASD adalah gangguan neurologis dan dianggap sebagai kondisi perkembangan saraf. Meskipun bukan penyakit atau penyakit, seperti yang sering disalahartikan. ASD didefinisikan memiliki berbagai gejala, beberapa di antaranya mungkin tampak kontradiktif.

Sementara itu ASD sendiri tidak dapat diobati, namun dari banyak gejalanya bisa diobati. Ini adalah kesalahpahaman umum di antara orang-orang yang melihat autisme sebagai penyakit atau kelainan. Autisme sendiri berlangsung seumur hidup dan bukan penyakit yang bisa "disembuhkan". Sebaliknya, gejalanya memerlukan dukungan, bantuan, dan perawatan terapeutik.

Penyebab pasti di balik ASD masih diteliti. Banyak teori seperti vaksin, pola asuh yang buruk atau hukuman ilahi, namun teori-teori tersebut telah dibantah bahkan dianggap tidak benar oleh otoritas ilmiah manapun di dunia. Hanya saja dalam beberapa tahun terakhir kondisi ini mendapat perhatian yang cukup untuk mendorong penelitian lebih lanjut hingga menemukan bahwa kasusnya jauh lebih umum daripada yang sebelumnya diyakini.

Dalam beberapa kasus, gejala autisme mungkin lebih sulit dideteksi pada usia yang lebih tua karena gejalanya "menutupi" dirinya sendiri. Ini bisa menjadi masalah, karena itu berarti perawatan dan dukungan yang diperlukan untuk gejala-gejala ini tidak diberikan pada usia yang cukup dini untuk mempengaruhi perkembangan saraf dan di kemudian hari bisa tidak terdeteksi.

Dengan kata lain, pengobatan terapeutik yang tertunda untuk gejala-gejala ini, atau kurangnya pengobatan terapeutik sama sekali, berisiko memperburuk gejala-gejala ini karena perkembangan saraf individu menyimpang, sesuatu yang mungkin memiliki implikasi seumur hidup. Itulah mengapa perawatan dan diagnosis dini sangat penting.

Kemajuan Deteksi Dini ASD di Israel

Di Israel, autisme sering didiagnosis sekitar satu setengah tahun setelah lahir, jauh lebih awal daripada belahan dunia Barat lainnya, yang rata-rata baru terdeteksi di umur dua setengah tahun.

Mifne Center telah mengembangkan alat untuk membantu menyaring bayi dengan autisme. Alat yang mereka sebut ESPASSI, digunakan dalam proyek uji coba di Sourasky Medical Center (Ichilov) di Tel Aviv.

Pentingnya pengobatan dini untuk gejala ini disorot dalam studi kedua yang membandingkan efektivitas pengobatan pada 45 balita antara usia 1-2 tahun dan 39 balita antara usia 2-3 tahun. Perawatan khusus yang dimaksud adalah Pendekatan Mifne, sebuah metode yang dipelopori oleh Mifne Center untuk mengobati gejala ASD pada balita.

Pendekatan terapeutik khusus ini didasarkan pada terapi keluarga dan teori keterikatan, yang mengharuskan seluruh keluarga diberikan dukungan dan mempelajari keterampilan koping yang diperlukan. Metode perawatan ini tidak hanya membahas aspek kognitif perkembangan saraf tetapi juga perkembangan fisik, motorik, sensorik, dan emosional.

Secara keseluruhan, mengurangi waktu antara deteksi dini dan terapi terbukti jauh lebih berhasil dalam mencegah perkembangan saraf dari penyimpangan yang parah. Ini juga penting untuk aspek lain, yaitu keluarga. Ketika orang tua terus-menerus khawatir, ini pada dasarnya memicu semacam lingkaran setan, sesuatu yang sangat berbahaya bagi perkembangan saraf. Namun, jika orang tua memiliki pengetahuan, dukungan, dan mekanisme koping yang tepat, mereka dapat membantu perkembangan anak mereka dengan baik.

“Dua penelitian ini mengkonfirmasi bahwa ada jendela peluang dan sangat masuk akal bahwa deteksi dini dan intervensi akan mempengaruhi komponen perkembangan neuroanatomi pada tahap yang paling berpengaruh bagi otak yang berkembang pesat,” jelas Alonim dalam sebuah pernyataan.

“Oleh karena itu, menjembatani kesenjangan antara deteksi dini, penilaian, dan intervensi sangat penting untuk masa depan setiap bayi yang berisiko.”

Temuan ini juga mendukung penelitian dari Ben-Gurion University of the Negev yang menemukan bahwa mereka yang didiagnosis ASD di usia muda dapat memiliki perkembangan sosial yang lebih baik.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal akademik peer-review Autism pada bulan Oktober, menemukan bahwa anak-anak yang didiagnosis dengan ASD pada usia dua setengah tahun atau lebih muda tiga kali lebih mungkin untuk meningkatkan perkembangan sosial inti.

"Kami percaya peningkatan yang lebih besar ini disebabkan oleh plastisitas otak yang lebih besar dan fleksibilitas perilaku yang merupakan karakteristik mendasar dari anak usia dini," kata Prof. Ilan Dinstein, kepala Pusat Penelitian Autisme dan Perkembangan Saraf Nasional Azrieli di BGU.

Temuan ini penting, karena terlepas dari kemampuan negara tersebut untuk mendiagnosis ASD pada usia yang lebih muda, perlakuan mereka terhadap penyandang autisme, terutama orang dewasa, sangat minus, pungkas Prof Ilan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel