Ilmuwan: Manusia Telah Merusak 97 Persen Tanah di Bumi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Para ilmuwan telah mengungkapkan bahwa manusia telah merusak sebanyak 97 persen ekologi permukaan Bumi, dan bahwa hanya tiga persen dari tanah planet tetap "secara ekologis utuh" dengan habitat yang tidak tersentuh dan populasi sehat dari flora dan fauna asli yang tinggal di sana.

Temuan ini dibahas dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal berjudul Frontiers in Forest and Global Change, yang membandingkan peta yang menunjukkan seberapa banyak manusia telah menghancurkan banyak ekosistem di seluruh dunia terhadap peta lain yang menampilkan area di mana kelompok hewan telah menurun populasinya atau telah benar-benar punah.

"Pekerjaan lapangan oleh banyak orang dengan jelas menunjukkan ada spesies yang telah hilang dari daerah-daerah habitat utuh ini - karnivora besar dan menengah dan herbivora besar dan menengah khususnya," kata Andrew Plumptre, yang mengepalai Sekretariat Area Keanekaragaman Hayati Utama dan merupakan penulis utama penelitian ini. "Beberapa telah hilang atau berkurang jumlahnya karena perburuan oleh orang-orang, beberapa hilang karena pengenalan spesies invasif, seperti kucing dan anjing, dan beberapa karena penyakit."

Statistik baru ini melukis gambaran yang jauh lebih suram daripada yang diperkirakan sebelumnya. Penilaian sebelumnya memperkirakan bahwa sekitar 20 hingga 40 persen dari permukaan bumi masih belum terganggu dan rusak, tetapi angka-angka itu berasal dari analisis sebagian besar berdasarkan gambar satelit, yang tidak selalu melukis gambaran lengkap tentang apa yang terjadi di tanah.

Untuk mengevaluasi keutuhan permukaan tanah dengan benar, penulis studi ini bergantung pada tiga kriteria - keutuhan habitat (berapa banyak atau sedikit manusia yang telah mempengaruhi habitat), keutuhan faunal (berapa banyak spesies asli tanah tetap atau menghilang sejak 1.500 M), dan utuh fungsional (apakah spesies yang berlimpah dapat memenuhi peran ekologis mereka sebagai predator, penyebar benih , penyerbuk, dan fungsi lainnya).

Setelah memeriksa tanah permukaan berdasarkan tiga titik ini, tim menemukan bahwa sangat sedikit tanah planet ini masih dibiarkan tidak terganggu dan tidak terpengaruh oleh aktivitas manusia.

"Keutuhan faunal adalah 2,9 persen dari permukaan tanah dan keutuhan fungsional berada di 2,8 persen," kata Plumptre. Itu berarti sekitar 97 persen lahan telah kacau oleh industri, perburuan, pengenalan spesies invasif, atau dampak antropogenik lainnya."

Mereka juga menemukan bahwa ada lima ekosistem utuh yang tersisa di dunia, yang saat ini terletak di Kongo, Tanzania, hutan hujan Amazon, Siberia, dan Chili Selatan.

Tetapi yang krusial, hanya 11 persen dari sisa lahan utuh yang diidentifikasi memiliki perlindungan apa pun oleh undang-undang konservasi, dan hanya empat persen yang dianggap sebagai bagian dari Area Keragaman Utama - area yang ditunjuk oleh International Union for Conservation of Nature sebagai penting untuk pelestarian satwa liar.

Masih Ada Harapan

Ilustrasi bumi (Foto: unsplash.com/The New York Public Library)
Ilustrasi bumi (Foto: unsplash.com/The New York Public Library)

Meskipun angka-angka ini tidak terlihat bagus, tim masih menyuarakan optimisme mereka bahwa masalah-masalah ini dapat dibalik. Mereka mengatakan bahwa tanah yang telah terpengaruh dan rusak telah kehilangan beberapa spesies kunci yang sebelumnya penting bagi pertumbuhan ekosistem lokal, tetapi banyak dari spesies ini telah menemukan cara untuk bertahan hidup di tempat lain.

Tim menjelaskan bahwa dengan perlahan-lahan memperkenalkan kembali beberapa dari mereka - ada kemungkinan bahwa ekosistem yang rusak ini mungkin dapat dipulihkan tepat waktu. Mereka mengatakan bahwa metode ini bisa berakhir membawa hingga 20 persen dari tanah dunia kembali ke keadaan utuh ekologis.

Studi ini mengungkapkan bahwa saat ini ada enam area penting di seluruh dunia di mana metode ini dapat efektif - Rusia timur, Kanada utara, Alaska, hutan hujan Amazon, Gurun Sahara, dan hutan tropis Kongo.

Tim menjelaskan bahwa daerah-daerah tertentu ini diidentifikasi karena ketersediaan vegetasi, habitat, dan geografi asli, yang sekarang berarti bahwa spesies yang sebelumnya asli harus dapat berkembang jika mereka diperkenalkan kembali.

Pada catatan ini, penulis studi mendesak agar manusia mulai berpikir tentang lebih dari melestarikan apa yang telah kita tinggalkan, dan bergerak untuk mulai memulihkan tanah dan ekosistem yang telah rusak.

"Kita juga harus berpikir tentang memulihkan spesies untuk mendapatkan kembali integritas ekologis di lebih banyak Bumi," kata Plumptre.

Simak video pilihan berikut: