Ilmuwan menjelaskan bagaimana teknologi 5G dapat membahayakan pesawat

<span class="caption">Badan Penerbangan Federal Amerika Serikat mengangkat kekhawatiran bahwa layanan ponsel 5G berkecepatan penuh baru di dekat bandara dapat mengganggu operasi pesawat.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.flickr.com/photos/44073224@N04/28345407183/" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Bernal Saborio/Flickr">Bernal Saborio/Flickr</a>, <a class="link " href="http://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0/" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:CC BY-SA">CC BY-SA</a></span>
Badan Penerbangan Federal Amerika Serikat mengangkat kekhawatiran bahwa layanan ponsel 5G berkecepatan penuh baru di dekat bandara dapat mengganggu operasi pesawat. Bernal Saborio/Flickr, CC BY-SA

Layanan ponsel berkecepatan tinggi baru telah menimbulkan kekhawatiran akan munculnya gangguan pada penerbangan, terutama saat pesawat mendarat di bandara. Organisasi Penerbangan Federal Amerika Serikat (FAA AS) telah menyatakan bahwa sebagian besar pesawat komersial aman dari risiko ini , serta penyedia jasa telekomunikasi lokal seperti AT&T dan Verizon juga telah sepakat untuk menunda pemasangan antena ponsel baru mereka yang dekat dengan pesawat selama 6 bulan. Tapi masalah ini belum sepenuhnya usai.

Kekhawatiran mulai ketika pemerintah AS melelang spektrum C- Band spectrum ke operator nirkabel pada tahun 2021 seharga US$81 miliar. Operator menggunakan spektrum C-band untuk menyediakan 5G layanan dengan yang memiliki 10 kali kecepatan dibanding jaringan 4G .

Spektrum C-band dekat dengan frekuensi yang digunakan oleh pesawat untuk dapat mendarat dengan aman. Inilah mengapa hal itu bisa menjadi masalah.

Menjaga ketertiban pada spektrum

Sinyal nirkabel dibawa oleh gelombang radio. Spektrum radio berkisar dari 3 hertz hingga 3.000 gigahertz dan merupakan bagian dari spektrum elektromagnetik. Porsi spektrum radio yang membawa sinyal dari ponsel Anda dan perangkat nirkabel lainnya adalah 20 kilohertz hingga 300 gigahertz .

Jika dua sinyal nirkabel di area yang sama menggunakan frekuensi yang sama di saat yang bersamaan , Anda akan mendapatkan gangguan suara. Anda mendengar ini ketika Anda berada di tengah-tengah antara dua stasiun radio yang menggunakan pita frekuensi yang sama atau serupa untuk mengirim informasi mereka. Sinyal menjadi kacau dan kadang-kadang Anda mendengar satu stasiun, di waktu lain yang lain, semua bercampur dan menjadi bising.

Oleh karena itu, di AS, penggunaan pita frekuensi ini diatur secara ketat oleh Komisi Komunikasi Federal untuk memastikan bahwa stasiun radio, operator nirkabel, dan organisasi lain diberi “jalur”, atau spektrum frekuensi, agak tidak menggangu satu sama lain.

Memantulkan gelombang radio dari tanah

Pesawat modern menggunakan altimeter, yang menghitung waktu yang dibutuhkan sinyal untuk memantul kembali dari tanah untuk menentukan ketinggian pesawat. Altimeter ini adalah bagian penting dari sistem pendaratan otomatis yang sangat berguna dalam kasus ketika visibilitas rendah.

Jadi, jika altimeter menafsirkan sinyal dari pembawa nirkabel sebagai sinyal pantulan dari tanah, ia mungkin berpikir bahwa tanah lebih dekat dan berusaha menurunkan roda pendarat dan melakukan manuver lain yang diperlukan untuk mendaratkan pesawat. Jika interferensi dengan sinyal operator nirkabel merusak dan mengacaukan sinyal radio altimeter, altimeter mungkin tidak mengenali sinyal yang dipantulkan dan dengan demikian tidak dapat mengetahui seberapa dekat pesawat dengan tanah.

Spektrum frekuensi radio yang digunakan pesawat dan operator seluler berbeda. Masalahnya adalah altimeter pesawat menggunakan kisaran 4,2 hingga 4,4 gigahertz, sedangkan spektrum C-band yang baru-baru ini dijual – dan sebelumnya tidak digunakan – untuk operator nirkabel berkisar antara 3,7 hingga 3,98 gigahertz. Ternyata perbedaan 0,22 gigahertz antara sinyal mungkin tidak cukup untuk memastikan bahwa sinyal pembawa ponsel tidak menganggu sinyal altimeter.

Menghindari masalah – untuk saat ini

Industri telekomunikasi berpendapat bahwa kesenjangan 0,22 gigahertz sudah cukup menjamin bahwa tidak akan ada gangguan. Industri penerbangan telah lebih berhati-hati. Sekalipun risikonya sangat kecil, saya yakin konsekuensi dari kecelakaan pesawat sangat besar.

Siapa yang benar? Kemungkinan gangguan seperti itu sangat kecil, tetapi kenyataannya adalah tidak banyak data yang mengatakan bahwa gangguan seperti itu tidak akan pernah terjadi. Apakah akan ada interferensi tergantung pada penerima di altimeter dan sensitivitasnya. Dalam pandangan saya, tidak ada cara untuk memastikan bahwa sinyal yang mengganggu seperti itu tidak akan menganggu sinyal altimeter.

Jika altimeter dapat mengidentifikasi sinyal nyasar sebagai gangguan dan menyaringnya, maka mereka dapat berfungsi dengan benar. Namun, meningkatkan altimeter pesawat adalah upaya yang mahal, dan tidak jelas siapa akan membayar biayanya.

FAA telah menguji altimeter dan mengidentifikasi mana yang bisa digunakan dalam waktu dekat. AT&T dan Verizon telah sepakat untuk tidak memasang pemancar dan penerima 5G di dekat 50 bandara terbesar selama enam bulan sementara solusi dari masalah ini sedang dicari. Ini telah menghindari krisis besar dalam waktu dekat, tetapi ini bukan solusi permanen.

Selain itu, maskapai penerbangan regional dan bandara di kota kecil tetap berisiko mengalami gangguan.

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel