Ilmuwan Sebut 2 Virus Flu Manusia Hilang di Tengah Pandemi COVID-19

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ada begitu sedikit penularan flu selama pandemi COVID-19 sehingga beberapa jenis virus flu mungkin telah punah, menurut ilmuwan.

Selama pandemi COVID-19, kasus flu turun ke angka terendah dalam sejarah --sebuah fenomena yang disebut oleh pakar dipengaruhi oleh pemakaian masker dan tindakan pencegahan lainnya untuk memerangi COVID-19.

Menariknya, dua jenis virus flu belum muncul di radar siapa pun selama setahun, yang berarti belum ada kasus virus ini yang dilaporkan di mana saja di dunia, STAT melaporkan dikutip dari Sciencealert, Sabtu (5/6/2021).

Para ahli belum tahu apakah jenis-jenis ini telah punah, tetapi jika demikian, para pejabat bisa memiliki waktu yang lebih mudah memilih strain virus flu yang termasuk dalam vaksin flu musiman, STAT melaporkan.

Untuk menjelaskan virus flu mana yang mungkin telah punah, itu membantu memahami bagaimana virus flu diklasifikasikan. Dua keluarga virus flu menyebabkan flu musiman: influenza A dan influenza B. Virus influenza A dibagi menjadi "subtipe" berdasarkan dua protein di permukaan mereka yang dikenal sebagai hemagglutinin (H) dan neuraminidase (N), menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Saat ini, H1N1 dan H3N2 beredar pada orang, dan masing-masing subtipe ini dipecah menjadi "clades."

Virus Influenza B, di sisi lain, tidak memiliki subtipe atau clades tetapi dibagi menjadi dua garis keturunan yang dikenal sebagai B / Yamagata dan B / Victoria. Satu clades H3N2, dikenal sebagai 3c3A, belum terdeteksi sejak Maret 2020. Hal yang sama berlaku untuk garis keturunan B/Yamagata, menurut STAT.

"Saya pikir itu memiliki kesempatan yang layak bahwa itu hilang. Tetapi dunia adalah tempat yang besar," Trevor Bedford, seorang ahli biologi komputasi di Pusat Penelitian Kanker Fred Hutchinson di Seattle, mengatakan kepada STAT, merujuk pada clades H3N2.

Florian Krammer, seorang ahli virologi di Icahn School of Medicine Mount Sinai di New York, berbagi pemikiran serupa tentang garis keturunan B/Yamagata. "Hanya karena tidak ada yang melihatnya bukan berarti telah menghilang sepenuhnya, kan? Tapi itu bisa saja menghilang, Krammer mengatakan kepada STAT.

Keragaman Virus Akan Jadi Hal Baik

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Lebih sedikit keragaman di antara virus flu akan menjadi hal yang baik.

Setiap tahun, para ilmuwan membuat vaksin flu berbulan-bulan sebelum musim flu benar-benar dimulai dengan melihat strain apa yang beredar di dunia dan kemudian memprediksi strain flu mana yang kemungkinan menjadi yang paling umum selama musim mendatang.

Keragaman virus flu yang lebih rendah berarti kumpulan virus yang beredar lebih kecil untuk dipilih dan kemungkinan besar strain dalam vaksin akan cocok dengan yang beredar.

Virus H3N2 adalah kelompok yang sangat beragam, dan sebelum pandemi COVID-19, clades mereka tampaknya semakin beragam secara genetik setiap tahun, menurut STAT. Jadi penurunan keragaman untuk subtipe ini akan menjadi "hal yang hebat," Richard Webby, direktur Pusat Studi Kolaborasi Organisasi Kesehatan Dunia tentang Ekologi Influenza pada Hewan dan Burung, yang berbasis di Rumah Sakit Anak St. Jude di Memphis, mengatakan kepada STAT.

"Saat ini, ketika kita duduk untuk membuat rekomendasi untuk strain vaksin, itu selalu menjadi virus 'sakit kepala'."

Webby memperingatkan bahwa jenis virus ini mungkin masih ada di luar sana bahkan jika mereka belum dilaporkan dalam database resmi. Tetapi penurunan dramatis dalam kasus flu tahun ini kemungkinan akan membawa beberapa perubahan untuk flu.

"Tanpa ragu, ini pasti akan mengubah sesuatu dalam hal keragaman virus flu di luar sana," kata Webby kepada STAT. "Sejauh mana ia berubah dan berapa lama tetap berubah adalah tanda tanya besar. Tapi kita belum pernah melihat ini sebelumnya."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel