Ilmuwan Sebut Kawin Sesama Jenis pada Hewan Mampu Tingkatkan Kualitas Reproduksi

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bintang laut jantan pemilah pasir atau sand-sifting sea star yang biasa hidup di perairan pesisir Australia terkadang tetap "mengulurkan tangan" ke hewan sejenis terdekatnya yang terkadang juga jantan -- untuk kawin.

Tidak ragu, dua hewan ini kerap dilihat peneliti mengambil posisi semu untuk kawin seperti spesies sejenis mereka.

Kawin, semu atau sebaliknya, dengan sesama jenis jelas tidak mentransfer satu set gen ke generasi berikutnya.

Namun, beberapa bintang laut dan spesies echinodermata lainnya tetap melakukan praktik tersebut, demikian dikutip dari laman scientificamerican, Rabu (20/1/2021).

Mereka tidak sendiri. Dari kupu-kupu, burung hingga kumbang, menunjukkan perilaku seksual sesama jenis meskipun mereka tidak menghasilkan peluang keberhasilan reproduksi.

Mengapa perilaku ini tetap ada?

Salah satu hipotesis, yang diperdebatkan dengan hangat di antara para ahli biologi, menunjukkan bahwa ini mewakili strategi evolusi kuno yang pada akhirnya dapat meningkatkan peluang organisme untuk bereproduksi. Dalam hasil yang diterbitkan baru-baru ini di Nature Ecology & Evolution, Brian Lerch dan Maria R. Servedio, dari University of North Carolina, Chapel Hill, menawarkan dukungan teoretis untuk penjelasan yang diusulkan.

Mereka menciptakan model matematika yang menghitung skenario di mana upaya kawin, terlepas dari jenis kelamin pasangan, mungkin akan sepadan.

Hasilnya dugaannya bahwa, tergantung pada rentang hidup dan peluang kawin. Kawin sembarangan (sesama jenis) dengan kandidat yang tersedia sebenarnya bisa menghasilkan hasil reproduksi yang lebih baik daripada menghabiskan waktu dan energi bagi hewan untuk memilah satu jenis kelamin dari yang lain.

Meskipun penelitian ini tidak membahas orientasi atau ketertarikan seksual, yang keduanya umum di antara spesies vertebrata, penelitian ini membahas beberapa pertanyaan evolusioner yang terus-menerus: kapan hewan mulai bisa membedakan pasangan berdasarkan jenis kelamin, berdasarkan petunjuk khusus, dan mengapa beberapa hewan yang melalukan ini tampaknya tetap ada?

"Apa yang mungkin akan hilang dalam pemikiran kebanyakan orang adalah perilaku seksual sesama jenis tidak selalu sama dengan orientasi seksual sesama jenis hewan," kata Paul Vasey, profesor psikologi dan ketua penelitian di University of Lethbridge, Alberta, yang tidak terlibat dalam studi.

Pengaruhi Keberhasilan Reproduksi

Ilustrasi bintang laut. (Creative Common)
Ilustrasi bintang laut. (Creative Common)

Perkawinan sembarangan ini menyiratkan proses acak antara hewan yang tidak mengirimkan sinyal spesifik jenis kelamin apa pun -- baik kimiawi, sensorik, atau perilaku.

Ahli biologi evolusi telah mengajukan beberapa penjelasan untuk upaya kawin sembarangan yang mencakup perilaku seksual sesama jenis dan jenis kelamin berbeda.

Untuk memprediksi bagaimana waktu, masa hidup, dan isyarat khusus jenis kelamin dapat memengaruhi keberhasilan reproduksi, mereka membuat model yang memiliki dua jenis kelamin, satu dijuluki "penelusur" dan satu lagi "target".

Mereka juga menyetel beberapa faktor yang dapat disesuaikan: sinyal seks dari target dapat berkisar dari "tidak ada" hingga "selalu ada", dan dapat dideteksi oleh penelusur dalam rentang dari "tidak pernah" hingga "selalu".

Jika sinyal selalu ada dan pencari selalu mendeteksinya, maka perkawinan sembarangan tidak akan ada.

Tetapi tanpa sinyal atau sinyal yang lemah, dan dengan risiko tinggi yang terlibat dalam pencarian, kawin dengan pasangan mana pun yang tersedia dapat memiringkan skala menuju keuntungan evolusioner.

Model tersebut juga menyarankan efek yang melibatkan kematian dan waktu: untuk spesies dengan umur pendek, pendekatan sembarangan mungkin merupakan penggunaan waktu terbaik.

Spesies dengan umur terpanjang kemungkinan akan memiliki lebih banyak kesempatan kawin. Tetapi perkawinan sembarangan mungkin menguntungkan mereka juga -- dimana, hewan-hewan ini dapat meningkatkan keberhasilan reproduksi dengan mengambil setiap kesempatan kawin yang datang.

Simak video di bawah ini: